Sekolah Kedokteran Tokyo Dipaksa Membayar Untuk Diskriminasi Gender

Sebuah sekolah kedokteran di Tokyo yang mempersulit siswa perempuan untuk lulus ujian masuk diperintahkan Kamis untuk membayar kompensasi kepada 13 perempuan untuk diskriminasi gender.

Universitas Juntendo mengatakan pada 2018 bahwa mereka telah menaikkan standar ujian bagi perempuan untuk “menutup kesenjangan dengan siswa laki-laki” karena skandal penerimaan sekolah kedokteran mengungkap praktik yang tidak pantas di beberapa institusi. .

Universitas berpendapat pada saat itu bahwa perempuan memiliki keterampilan komunikasi yang lebih baik dan oleh karena itu memiliki keuntungan dalam bagian wawancara dari aplikasi mereka.

Seorang juru bicara pengadilan distrik Tokyo mengatakan kepada AFP bahwa Juntendo telah diperintahkan untuk membayar penggugat, dengan media lokal melaporkan bahwa total kompensasi sekitar 8 juta yen ($62.000). Universitas menolak berkomentar.

Investigasi pemerintah diluncurkan empat tahun lalu setelah perguruan tinggi lain, Tokyo Medical University, mengakui telah secara sistematis menurunkan skor kandidat untuk menjaga wanita di badan mahasiswa menjadi sekitar 30 persen.

Laporan pemerintah mengatakan pelamar perempuan didiskriminasi di empat dari 81 sekolah yang dipelajari, dan media pada saat itu mengatakan staf penerimaan percaya perempuan akan meninggalkan profesi medis atau bekerja lebih sedikit ketika mereka menikah dan memiliki anak.

Sekolah Kedokteran Tokyo, Universitas Juntendo, dan Universitas Kitasato mengakui masalah tersebut dan meminta maaf, sementara Universitas Kedokteran St. Marianna membantah klaim tersebut.

Beberapa tuntutan hukum telah diajukan terhadap universitas sejak publikasi laporan pada tahun 2018.

https://www.france24.com/en/live-news/20220519-tokyo-med-school-ordered-to-pay-over-gender-discrimination

Kategori: Jepang


Cetak postingan ini

Sumber

  10 pertanyaan kepada pakar tentang cara merawat mikrobiota dan mencegah penyakit