Hadiah Nobel untuk Kedokteran, “Harga beberapa obat kanker konyol”

Ilmuwan melakukan penelitian dan untuk pengobatan kanker yang imunoterapinya tidak menawarkan tingkat kemanjuran yang memadai.

Ahli imunologi James Allison di MD Anderson Cancer Center di Houston, Texas, AS. Foto: Shawn C Green

ketika James Allison Dia berusia 10 tahun, ibunya meninggal karena kanker. Tak lama kemudian, dia kehilangan dua pamannya dan, baru-baru ini, saudaranya meninggal karena tumor prostat; tumor yang sama yang didiagnosis Allison beberapa bulan kemudian dan mampu diatasi dengan operasi.

Beberapa waktu kemudian, yang lain terdeteksi di kandung kemihnya. Dia berhasil mengatasinya. Sebuah melanoma muncul di hidungnya dan kemudian tumor lain di belakang kepalanya. Untungnya, mereka terdeteksi tepat waktu dan dia sembuh. Menderita dan mengatasi empat kanker yang tampaknya tidak berhubungan memang luar biasa, tetapi yang membuat Allison unik di dunia adalah dia juga penemu terapi melawan dia kanker paling efektif dalam beberapa dekade terakhir: imunoterapi.

Berita Terkait


Bevacizumab plus atezolizumab bisa efektif untuk beberapa tumor neuroendokrin

Sharon Belvin dia pasien pertama kanker yang diobati dengan imunoterapi yang ditemui Allison pada tahun 2004. Wanita berusia 24 tahun itu menderita kanker kulit stadium lanjut, tumor yang pada saat itu berarti kematian dalam waktu enam atau tujuh bulan. 18 tahun kemudian dia masih hidup, dia memiliki dua anak dan tidak ada jejak kanker di tubuhnya. “Jelas bagi saya bahwa dia sudah sembuh,” Allison menjelaskan. Ini bukan kasus yang terisolasi. ratusan ribu orang telah mengatasi melanoma dan tumor lainnya berkat terapi ini, menurut perhitungan ini peneliti bergengsi Pusat Kanker MD Anderson dari Houston (Texas, EE UU).

Obat yang diterima Belvin bernama ipilimumab dan ini didasarkan pada penemuan mendasar yang dibuat Allison bertahun-tahun sebelumnya. Orang Texas berusia 73 tahun ini lebih merupakan ilmuwan daripada dokter. Spesialisasinya selalu pengertian sel Tsejenis sel darah sasaran sistem kekebalan mampu menemukan dan memusnahkan setiap penyusup asing ke organisme.

  Dokter non-Uni Eropa mengklaim diakreditasi oleh WTO

“Ini adalah sel-sel luar biasa yang berjalan melalui darah dan organ dan berbicara satu sama lain dan melindungi Anda dari ancaman apa pun,” kata Allison. “Pada tahun 1969, ketika saya sedang belajar kimia di Universitas Texas di Austin, saya bertanya kepada guru saya: Bagaimana limfosit T bekerja?´. “Kami tidak tahu,” jawabnya. Bagaimana mereka mengenali ancaman? Tidak ada yang tahu. Saat itu saya ketagihan,” kenangnya.

Dia telah mendedikasikan sisa hidupnya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Pada 1980-an, tim penelitinya menemukan TCR, sebuah molekul yang Allison bandingkan dengan kunci kontak mobil. Anda harus mengaktifkannya agar limfosit menyerang musuh, tetapi itu tidak cukup untuk melakukannya. Pada awal tahun sembilan puluhan, Fiona Harding, seorang peneliti di labnya, menemukan CD28, molekul lain yang seperti akselerator mobil. Meski begitu, ada sesuatu yang hilang untuk bisa mengendalikan limfosit sesuka hati. Akhirnya, pada tahun 1996 Allison dan rekan-rekannya di University of California di Berkeley menemukan molekul ketiga, CTLA-4, yang mereka bandingkan dengan pedal rem. Limfosit sering tidak mengenali dan tidak menghancurkan tumor karena molekul tersebut mencegahnya. Obat Ipilimumab —disetujui pada 2011—menonaktifkan rem dan meluncurkan sel darah putih melawan tumor. Yang menghilangkan kanker bukanlah obatnya, tetapi sistem kekebalan tubuh pasien.

Tasuku Honjo dari Jepang, pada bagiannya, menemukan rem lainnya, PD-1, dan mengembangkan imunoterapi serupa lainnya. Obat-obatan ini disebut inhibitor pos pemeriksaan kekebalan dan merupakan dasar dari imunoterapi saat ini. Allison dan Honjo memenangkan Hadiah Nobel Kedokteran pada tahun 2018 untuk pekerjaan ini. Ini adalah pertama kalinya akademi memberikan hadiah untuk terapi kanker —dan bukan untuk penemuan dasar tentang penyakit ini—, kata Allison, yang tahun itu juga memenangkan penghargaan Frontiers of Knowledge yang diberikan oleh BBVA Foundation.

  Lakukan latihan leher ini di kantor untuk mengendurkan leher rahim

Peneliti sekarang mengarahkan pusat penelitian baru di dalam MD Anderson yang menyandang namanya sendiri. Padmanee Sharma, seorang ahli onkologi, pelopor imunoterapi, spesialis kanker kandung kemih, dan istri Allison, juga bekerja di sana. Dia adalah orang yang memaksanya untuk diuji ketika dia menemukan darah di toilet dan membantu mendiagnosis dan menghilangkan kanker kandung kemih lebih awal.

Imunoterapi saat ini bekerja sangat baik dalam beberapa kasus—pada lebih dari 50% pasien melanoma—dan sedikit atau tidak sama sekali pada kasus lainnya. Upaya Allison saat ini adalah menemukan imunoterapi baru yang bekerja pada lebih banyak pasien dan, di atas segalanya, membuat mereka menyerang kanker paling mematikan, seperti glioblastoma…

Sumber