kunci kesejahteraan adalah keseimbangan

Abad ke-21 telah memeluk gagasan ambisi dengan keras. Menurut RAE, istilah ini mengacu pada hasrat membara untuk mencapai sesuatu, terutama kekuasaan, kekayaan, martabat atau ketenaran. “Ketika kita menjadikan kesuksesan sebagai nilai utama dalam hidup kita ambisi bisa gila. Kami menetapkan tujuan yang tidak dapat kami capai, yang berarti bahwa kami selalu berusaha mencapai sesuatu yang tidak akan kami capai,” kata psikolog klinis Elena Daprá. Sebaliknya, dipahami sebagai motor untuk mencapai tujuan yang realistis dan menerima keterbatasan diri sendiri, ambisi dapat meningkatkan kepuasan hidup.

Salah satu masalah frustrasi yang paling luas di masyarakat adalah bahwa ambisi yang diarahkan pada tujuan hampir tidak bisa dimengerti. “Dalam masyarakat yang terhubung dengan masyarakat Barat, terutama melalui jejaring sosial, pencapaian individu tidak terbatas pada ranah pribadi. Mereka dibagikan dan membantu membentuk rasa status, seperti dalam kasus seseorang yang “sukses” dengan bisnis dan mulai menghabiskan musim panas di tempat-tempat surgawi atau membeli mobil mahal. Hal-hal ini bisa saja diinginkan oleh seseorang yang tidak dalam posisi untuk mencapai prestasi seperti itu”, jelas Jorge Blanco, sosiolog dan peneliti di Complutense University of Madrid.

Perangkap “jika Anda mau, Anda bisa”

Pernyataan ini bukan aksioma, karena dikondisikan oleh beberapa faktor

wanita frustrasi

Salah satu masalah besar dengan ambisi terletak pada apa yang benar-benar dianggap sebagai kesuksesan.

iStockphoto

Menurut guru, situasi ini mengintegrasikan variabel di luar jangkauan pribadi. “Kami tidak bergantung secara eksklusif pada tujuan pribadi yang kami dapat…

Sumber

  Dokter palsu di Concepción: dituduh mempraktikkan kedokteran dengan registrasi curian – Tucumán