Perayaan “tidak sportif” Marcos Rojo setelah menjadi juara bersama Boca: dia mulai merokok di lapangan permainan

Sang bek menikmati makan dan merokok bintang baru di atas lapangan

bingkai merah adalah protagonis utama dalam judul Boca Juniors pada Piala Liga Profesional: mencetak 1-0 melawan harimau 48 menit memasuki babak pertama dengan sundulan yang terlepas dari sarung tangan kiper Gonzalo Marinelli. Dan dia menawarkan soliditasnya bersama Carlos Izquierdoz untuk menjaga pagar tak terkalahkan dan semen dari bawah 3-0 terakhir yang mendekritkan konsekrasi.

Namun bek, 32, juga memberikan catatan dalam selebrasi tersebut. Selama perayaan itu, kampus mengadakan piknik bersama keluarga mereka di dalam lapangan permainan stadion Mario Alberto Kempes di Córdoba. Dan di sana, dalam privasi, kamera menangkapnya minum bir sambil mencicipi pizza dan empanada, seperti teman-temannya yang lain. Tapi pria itu muncul dari Estudiantes de La Plata dia menyalakan sebatang rokok dan mengisapnya dengan tenang, dalam sebuah gambar yang menarik perhatian di jejaring sosial.

Bukan hal yang aneh bagi pemain sepak bola untuk merokok. Itu terjadi di sepak bola Argentina dan juga di luar negeri: Zlatan Ibrahimovic hari ini merayakan gelar Serie A dengan Milan merokok cerutu. Tetapi jarang mereka melakukannya di depan umum, di depan kamera, dan di rumput tempat Rojo baru saja menyelesaikan pekerjaan 90 menit.

* Seruan Marcos Rojo yang membuka pertemuan di Córdoba

Isu rokok sudah menjadi fokus kontroversi di Boca pada 2016, meski tidak dengan dua kali Piala Dunia Merah menjadi sorotan. Kapan? Pada babak pertama pertandingan antara Nacional de Montevideo dan Xeneize Daniel Osvaldo menyalakan rokok di ruang ganti, Guillermo Barros Schelotto menegurnya dan itu akhirnya menentukan kepergiannya dari La Ribera.

Dalam hal ini tidak ada trauma, di luar reaksi yang ditimbulkan oleh sikap mantan Manchester United itu di jejaring. Terlepas dari kontroversi, Rojo memenangkan gelar keduanya sejak kedatangannya di La Ribera, termasuk Piala Argentina yang dimenangkannya pada Desember 2021. Dan dia mempertahankan mimpinya untuk mendapatkan Copa Libertadores, di mana Boca harus mengalahkan Deportivo Cali di La Bombonera pada hari Kamis untuk melaju ke babak 16 besar. Bahkan, tergantung apa yang terjadi pada pertandingan Corinthians melawan Always Ready, dia masih bisa bercita-cita menjadi pemuncak klasemen Grup E.

  Lema adalah tembok dan yang terbaik dari satu per satu di Newells

“Ini sangat memuaskan, saya mengatakan kepada rekan satu tim saya untuk menikmati diri mereka sendiri karena Anda tidak pernah tahu kapan Anda akan berada dalam permainan seperti ini lagi. Keluarga selalu ada. Anak perempuan saya menjadi penggemar Boca dan saya sangat senang karena mereka ada di sini di sisi saya”, komentarnya setelah menyulam bintang tersebut.

“Itu sulit karena setiap pertandingan yang saya mainkan dengan Zambra, Figal, Gato vila, Aranda… Itu bukan yang terbaik atau yang direkomendasikan, tetapi Anda harus menghadapi dan merasa nyaman dan mencoba melakukannya dengan baik. Saya tidak bisa bermain di Piala, saya mencoba membantu anak-anak yang sedang bergiliran”, ia merinci kesulitan yang dihadapi Boca sepanjang kompetisi.

* Pernyataan utama Red

“Bahwa mereka tidak mengubah kami membangun kepercayaan pada rekan tim kami dari lini tengah ke depan. Anda dapat yakin bahwa kami berada di belakang untuk mengamankan mereka”, ia menunjukkan tentang fakta bahwa Xeneize mempertahankan pagar tak terkalahkan dalam tiga seri eliminasi langsung.

“Saya sadar bahwa saya tidak berada di level terbaik saya dan saya masih belum, saya masih perlu meningkatkan. Saya berlatih hari demi hari, saya berusaha. Terkadang semuanya berhasil dan terkadang tidak, tetapi saya mencoba untuk tetap tenang.”, membuat kritik diri. Dan dia membawa penilaian diri itu ke aspek kolektif, mulai dari kritik yang melingkupi pelatih Sebastián Battaglia sepanjang semester. “Jelas itu rebound di ruang ganti, dalam kinerja masing-masing. Jika saya katakan tidak, itu bohong. Tapi kami mencoba banyak bicara, membuat diri kami kuat dan menerima kritik itu. Kami juga sangat kritis terhadap diri sendiri. Kami tampak sedikit lambat, kami tidak bisa menekan di lapangan lawan. Peningkatan terlihat di akhir turnamen”, tutupnya.

  Di María akan memutuskan raksasa Eropa untuk masa depannya

TERUS MEMBACA:

Sumber