Saya tidur, karena itu saya: 3 strategi sempurna dari ilmu saraf untuk tidur nyenyak

Tidur nyenyak mengarah pada serangkaian perilaku yang harus dilakukan terus menerus
Tidur nyenyak mengarah pada serangkaian perilaku yang harus dilakukan terus menerus

Tidur. Tidak diragukan lagi, salah satu kesenangan di dunia ini. Namun, juga ketika kita melakukan kesalahan, mimpi buruk terburuk. Ada sekelompok strategi yang disebut perilaku yang merupakan intervensi yang “dapat membantu kita meningkatkan kualitas tidur kita”menurut infobae Pablo López, Psikolog dan Direktur Akademik Fundación Ineco, koordinator kelompok perawatan insomnia Ineco.

Khusus untuk infobae, Ineco merancang serangkaian latihan untuk mencapai kesejahteraan. Dalam episode hari ini: strategi perilaku tidur

Kunci untuk dapat tidur nyenyak adalah bahwa kita memiliki waktu yang teratur untuk tidur dan bangun. Apa yang tidak ada di tangan kita adalah mengontrol waktu kita tertidur. Artinya, jika kita mencoba memaksakan diri untuk tidur pada waktu tertentu, kemungkinan besar kita akan gagal.

Namun, yang berada di bawah kendali kita adalah waktu kita bangun. Jadi, Jika kita harus mengakomodir tidur, itu dari saat kita bangun ke belakang dan menetapkan jadwal yang tetap, meskipun kita sudah tidur larut malam. Dengan cara ini, tidur dalam jangka panjang akan menghasilkan kekurangan dan kebutuhan yang berkembang untuk menetap kembali sampai tidur yang sehat atau direkomendasikan.

Otak kita harus cenderung untuk tidur dan untuk ini penting untuk memiliki kondisi lingkungan yang ramah yang menunjukkan kedekatan waktu tidur.

sebuah. Kegelapan.

b. Lingkungan yang sunyi.

c. Hindari kasur yang terlalu keras. Jika kondisi ini terpenuhi, istirahat yang lebih nyaman dan restoratif akan dimungkinkan.

Kamar tidur kita harus menjadi tempat yang disediakan untuk tidur karena itu adalah salah satu cara termudah untuk memberi sinyal ke otak kita bahwa waktu tidur sudah dekat. Untuk ini, disarankan untuk memesan ruang kamar hanya untuk tidur. Itulah mengapa penting, jika mungkin, untuk tidak makan, bekerja atau membaca di tempat tidur.

  "Saya harus memiliki kekebalan manusia super": kelompok "pilihan" dari mereka yang tidak memiliki Covid dan merasa sulit untuk menjelaskan alasannya

Ruang di mana kita tertidur harus disediakan untuk itu karena itu adalah kunci kontekstual yang diterima otak kita sebagai informasi tentang kedatangan tidur di tempat yang dimaksudkan untuk tujuan itu. Jika informasi itu tidak konsisten, otak kita tidak tahu apakah harus makan, bekerja, atau melakukan aktivitas lain. Menghindari inkonsistensi ini sangat penting agar proses tidur menjadi sealami dan spontan mungkin.

TERUS MEMBACA:

Sumber