Apa yang kita bicarakan ketika kita berbicara tentang pengobatan presisi?

23 Mei 2022 – 02:21
Menemukan pengobatan baru yang mengendalikan kanker dan meningkatkan kualitas hidup pasien adalah salah satu tujuan utama para peneliti dan ilmu pengetahuan. Untungnya, penelitian kanker tidak berhenti selama pandemi, dan obat baru telah disetujui dalam dua tahun terakhir.

Kanker adalah penyakit yang dapat berasal dari bagian tubuh mana pun, di mana beberapa sel ganas berkembang biak dan menyebar ke bagian lain dari tubuh kita.

Saat ini, sains telah memberikan pendekatan baru untuk perawatan kanker dan bergerak menuju pengembangan terapi yang dipersonalisasi atau presisi, melalui alternatif inovatif yang bekerja pada target spesifik sel tumor, sehingga mengurangi dampak negatif pada sel sehat. Terapi bertarget digunakan berdasarkan karakteristik individu, molekuler dan genetik tumor.

Sebelum ini tidak terjadi, perawatan kanker dirancang untuk bertindak pada tumor yang berkembang di organ atau jaringan tertentu (misalnya, kanker paru-paru atau payudara) dan bukan pada karakteristik genetik, klinis, atau molekulernya. Kemoterapi, misalnya, mengobati kanker paru-paru dengan skema obat yang mungkin atau mungkin tidak ditanggapi oleh pasien, dokter tidak tahu sebelumnya siapa yang akan merespons dengan baik dan siapa yang tidak. Perawatan inovatif seperti pengobatan presisi memungkinkannya untuk dideteksi jika ada perubahan genetik dan, dengan cara ini, memiliki kepastian yang lebih besar tentang obat mana yang memiliki peluang terbaik untuk meningkatkan kualitas hidup pasien dan memperpanjang kelangsungan hidup mereka.

Obat presisi dapat digunakan untuk mengobati berbagai jenis kanker, di mana pun mereka berkembang di dalam tubuh. Sampai saat ini, mereka yang memiliki dampak terbesar, karena frekuensinya yang tinggi, adalah kanker paru-paru, kolorektal, prostat, gastrointestinal dan payudara, tetapi juga telah digunakan pada tumor tiroid atau sistem saraf pusat.

  Neuroarchitecture: tren yang mempromosikan kesejahteraan dan kepuasan di dalam kantor

Fakta relevan lainnya dari alat-alat baru ini adalah bahwa mereka mengurangi efek samping yang dibandingkan dengan pengobatan konvensional seperti kemoterapi, di mana sel-sel kanker diserang, tetapi juga sel-sel sehat. Kemajuan ilmu pengetahuan berarti bahwa jaringan yang terkena dan faktor-faktor yang mendukung pertumbuhan tumor diobati secara langsung, sehingga membatasi kerusakan jaringan sehat dalam tubuh.

Dalam hal ini, Dr. Héctor Miranda, Direktur Medis divisi Farmasi di Bayer Cono Sur menyatakan, “Di Bayer kami melihat perubahan paradigma dalam pengobatan kanker. Kami mengembangkan perawatan berdasarkan pengobatan presisi dan terapi agnostik, dengan pendekatan yang berpusat pada pasien, di mana tumor diselidiki secara mendalam dan pengobatan yang paling diindikasikan ditentukan, berdasarkan secara eksklusif pada perubahan molekuler terlepas dari jenis dan lokasinya.”

Sebagai kesimpulan, kita dapat mengatakan bahwa, berkat pengobatan presisi, terapi agnostik dan deteksi dini, pasien kanker meningkatkan kualitas hidup mereka dan memiliki peluang lebih besar untuk bertahan hidup, jika karakteristik individu, molekuler dan genetik tumor diketahui. .

Sumber