Taliban memerintahkan presenter TV untuk menutupi wajah mereka dan ada protes dari rekan-rekan mereka

Pembawa acara saluran televisi utama Afganistan Mereka mengudara hari Minggu ini dengan wajah tertutup, sesuai dengan perintah taliban satu hari setelah menentang ukuran.

Di malam hari, pembawa acara TOLOnews dan dari 1TV Mereka turun ke udara mengenakan topeng hitam untuk memprotes perintah Kementerian Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan yang ditakuti. Wartawan dan karyawan lain dari kedua jaringan televisi melakukan hal yang sama di tempat kerja mereka.

Saya juga membaca: Wanita Afghanistan kembali ke sekolah, tetapi Taliban mengirim mereka pulang

Sejak kembali berkuasa tahun lalu, Taliban telah memberlakukan serangkaian pembatasan terhadap masyarakat sipil, banyak di antaranya ditujukan untuk membatasi hak-hak perempuan.

Di awal bulan, kepala tertinggi Taliban memerintahkan wanita untuk menutupi diri mereka sepenuhnya di depan umum, termasuk wajah mereka, idealnya dengan burqa tradisional. Sebelumnya, selendang yang menutupi rambut saja sudah cukup.

Protes wartawan Tolo News (Foto: Tolo News)
Protes wartawan Tolo News (Foto: Tolo News)

Perintah untuk menutupi wajah presenter seharusnya diterapkan mulai hari Sabtu, tetapi baru dipatuhi pada hari Minggu

Langkah itu akan berlaku mulai Sabtu ini. Tetapi para jurnalis perempuan memutuskan untuk tidak mematuhi aturan itu dan mengudara, hidup, tanpa menyembunyikan wajah mereka.

Tetapi pada hari Minggu, para wanita mengenakan kerudung penuh, hanya memperlihatkan mata dan dahi mereka ketika menyajikan berita di saluran. TOLOnews, Televisi Ariana, TV Syamshad kamu 1TV. “Kami telah menolak dan menentang penggunaan” cadar, katanya kepada AFP Sonia Niazipembawa acara TOLOnews.

Sonia Niazi, presenter Tolo News (Foto: AFP)
Sonia Niazi, presenter Tolo News (Foto: AFP)

“Tetapi TOLOnews telah mengalami tekanan. Taliban mengatakan bahwa setiap presenter yang muncul di layar tanpa penutup wajah harus diberi pekerjaan lain, ”katanya.

Seorang presenter TV Afghanistan berjanji bahwa dia akan terus berjuang dengan suaranya

Usai mempresentasikan newsletter, Niazi berjanji: ”Kami akan melanjutkan perjuangan kami menggunakan suara kami. Saya akan menjadi suara wanita Afghanistan lainnya. Kami akan bekerja sampai emirat Islam mengeluarkan kami dari ruang publik atau memaksa kami untuk tinggal di rumah.”

  Foto-foto rahasia Pentagon dari para tahanan pertama yang tiba di Guantanamo

Saya juga membaca: Afghanistan: seorang ayah menjual putrinya yang berusia 9 tahun kepada orang yang tidak dikenal dengan imbalan $2.000

Lima Spesalypembawa acara 1TVDia berkata beberapa menit sebelum mengudara dengan wajah tertutup: “Kami akan melanjutkan perjuangan kami sampai nafas terakhir kami.”

Pada gilirannya, direktur TOLOnews, Khpolwak Sapai, menyatakan bahwa saluran tersebut telah “dipaksa” untuk menerapkan perintah tersebut kepada stafnya. ”Mereka memberi tahu kami: ‘Anda wajib melakukannya. Mereka harus melakukannya’. Tidak ada solusi lain,” tegasnya. “Kami melakukannya bukan karena pilihan, tapi terpaksa,” keluhnya.

Apa yang dikatakan Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Wakil tentang pembawa acara TV

Mohamad Sadeq Akif Mohajirojuru bicara Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, menyatakan bahwa pihak berwenang tidak berniat memaksa presenter untuk meninggalkan pekerjaan mereka.

“Kami senang bahwa saluran telah menjalankan tanggung jawab mereka dengan benar,” katanya. Taliban telah memerintahkan agar wanita yang bekerja di pemerintahan dipecat jika mereka tidak mematuhi aturan berpakaian yang baru. Karyawan juga berisiko diskors jika istri atau anak perempuan mereka tidak melakukannya.

Perjuangan wartawan Afghanistan
Perjuangan wartawan Afghanistan

Setelah kembali berkuasa pada pertengahan Agustus, Taliban berjanji untuk membentuk rezim yang lebih toleran dan fleksibel daripada selama rezim pertama mereka, antara tahun 1996 dan 2001. Namun dalam beberapa bulan terakhir kembalinya represi dan pengikisan kebebasan, khususnya perempuan dalam pendidikan, pekerjaan dan kehidupan sehari-hari.

Saya juga membaca: Mereka menjual organ mereka untuk membayar hutang: kisah orang-orang “dengan hanya satu ginjal” di Afghanistan

Mereka mulai dengan mewajibkan wanita untuk mengenakan setidaknya jilbab, syal yang menutupi kepala tetapi membiarkan wajah terlihat. Kemudian, pada awal Mei, mereka memberlakukan penggunaan cadar di depan umum, terutama burqa, yang sudah wajib di pemerintahan pertamanya.

  Mereka menangkap seorang bocah lelaki berusia 10 tahun di Florida yang dituduh mengancam akan melakukan penembakan massal

Saluran televisi berhenti menayangkan serial dan sinetron yang dibintangi wanita, atas perintah Taliban.

Sumber