Penyakit radang usus terkontrol, tidak mempengaruhi kesuburan pada wanita

Adalah penting bahwa pasien memiliki kondisi yang terkontrol dengan baik pada saat mencari kehamilan.

Pamela Silén Rivera, dokter kandungan-kebidanan dan Dr. Irene Villamil, ahli gastroenterologi. Foto: Foto-foto yang disediakan oleh para spesialis untuk Journal of Medicine and Public Health.

Berdasarkan Dr Irene Villamil, ahli gastroenterologi“keduanya penyakit dari Crohn seperti kolitis ulserativa mereka memiliki dua puncak untuk membuat diagnosis dan salah satunya bertepatan dengan waktu kesuburan terbesar pada wanita, yaitu pada awal masa dewasa, antara 17 dan 35 tahun, yaitu ketika mereka membuat diagnosis penyakit ini dan ini bertepatan ketika wanita ini memutuskan atau tidak untuk mulai memiliki anak dan memulai sebuah keluarga dengan pasangannya”.

Di urutan ide yang samaDr. Pamela diam Rivera, seorang dokter kandungan-ginekologi, menambahkan bahwa “50% didiagnosis ketika mereka berusia di bawah 35 tahun dan kebanyakan wanita hamil ketika mereka berusia di bawah 35 tahun, jadi 25% dari pasien mereka akan hamil setelah mereka didiagnosis, maka pentingnya membicarakan masalah ini, karena para wanita ini harus siap dan kehamilan harus direncanakan, jika ingin dicari”.

Berita Terkait


FDA Menyetujui Upadacitinib sebagai Pengobatan Oral untuk Orang Dewasa Dengan Ankylosing Spondylitis
Infeksi Covid-19 terkait dengan risiko penyakit autoimun dan pembuluh darah kulit

Menurut kesuburanDr. Silén menyoroti itu pasien yang penyakitnya terkontrol, dalam remisi, akan memiliki kesuburan yang sama dengan pasien yang tidak memiliki kondisi tersebut, tetapi “ada kalanya dalam kondisi ini kesuburan terpengaruh; dalam pasien yang memiliki penyakit aktif menurunkan kesuburan karena panggul meradang dan dapat menyumbat saluran tuba fallopianPasien-pasien ini mungkin juga memiliki ketidaknyamanan dengan hubungan seksualyang menyebabkan mereka kurang melakukan hubungan seksual dan pasien yang dioperasi karena kondisinya, menurunkan kesuburannya karena operasi pada panggul juga bisa menyebabkan saluran tuba tersumbat”, yaitu kesuburan akan tergantung pada seberapa terkontrol kondisinya”, tegas dokter spesialis tersebut.

  Christiane Nüsslein-Volhard, Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran, akan dianugerahi gelar doktor kehormatan oleh UPF

Oleh karena itu, penting bahwa pasien memiliki kondisi yang terkontrol dengan baik pada saat mencari kehamilan, karena ini berarti mereka memiliki lebih sedikit komplikasi, seperti kelahiran prematur dan bayi berat lahir rendah, misalnya. Untuk memiliki kehamilan yang sehat, disarankan untuk mengendalikan penyakit.

Kedua penyakit Crohn seperti kolitis ulserativa mereka mungkin memiliki manifestasi yang berbeda pada pasien yang berbeda; Penyakit Crohn dapat menyebabkan peradangan pada seluruh saluran pencernaan, mulai dari mulut hingga anus, yang dapat menyebabkan sabar mengembangkan area dengan peradangan yang dapat mempersempit dan menyebabkan obstruksi usus, memerlukan pembedahan, yang mempengaruhi kesuburan, menunjukkan Villamil.

Adapun kolitis ulserativa, hanya mempengaruhi usus besar, tetapi karena penyakit parah, yang tidak merespon obat atau pasien yang harus dibawa ke ruang gawat darurat untuk mengangkat usus besar, karena racun atau perforasi, mereka juga akan mengalami penurunan kesuburan karena telah menjalani operasi yang juga melibatkan panggul, dosa Namun, pasien yang belum menjalani operasi akan memiliki kesuburan yang memadai, jelas Dr. Irene Villamil.

Kehamilan dan pengobatan

Yang paling penting adalah pasien dalam remisi dan penyakitnya terkendali, sejak itu mereka akan tahu obat mana yang mereka gunakan dan mana yang dapat mereka lanjutkan dalam kehamilan, banyak obat yang digunakan saat ini untuk Crohn dan kolitis aman selama masa kehamilan. kehamilan, tetapi thalidomide dan methotrexate harus dihentikan, baik pada wanita maupun pria, enam bulan sebelum berpikir untuk mencoba hamil, kata Dr. Villamil.

Beberapa pasien harus memiliki indikasi yang lebih tinggi untuk asam folat dan perawatan biologis harus dihentikan pada sekitar 30 minggu kehamilan, dan bayi dari ibu ini tidak boleh divaksinasi sampai enam bulan karena mereka berisiko lebih tinggi terkena infeksi. .

  Pengobatan Darurat dan Darurat merayakan Hari Sedunia

“Vaksin hidup apa pun, seperti rotavirus, tidak boleh diberikan dalam enam bulan pertama kehidupan, tetapi hepatitis B dapat diberikan,” detail Villamil. Aspek penting lainnya adalah bahwa “sebagian besar obat ini dapat digunakan selama menyusui; metotreksat dikontraindikasikan, tetapi yang lainnya tidak,” kata ahli Silén.

Ibu harus menyusui bayinya, anjurannya sama seperti untuk kehamilan, lanjutkan pengobatan dan menyusui bayinya agar tidak terkena penyakit ini di kemudian hari.

Mengenai wanita yang tidak ingin memiliki anak, jika penyakitnya terkontrol, metode kontrasepsi diperbolehkan. Jika penyakitnya aktif, atau…

Sumber