Sebastián Villa berpelukan dengan Riquelme dan mengirim pesan kontroversial

“Hal yang paling indah adalah keluarga, grup, dan klub tahu siapa saya,” kata pemain yang didakwa melakukan pelecehan seksual dan percobaan pembunuhan.

Dunia Boca Juniors hidup minggu-minggu yang benar-benar gelisah, antara penaklukan Piala Liga Profesional dan selebrasi untuk pertandingan yang dimenangkan melawan Tigre, di Córdoba, ditambahkan hal baru di kasus yang menyelidiki Sebastián Villa atas pelecehan seksual dan percobaan pembunuhan. Dalam bingkai ini, Striker Kolombia berbicara melalui jejaring sosialnya dan terlihat memeluk Juan Román Riquelme setelah mendapatkan gelar barunya.

Dengan seragam klub Xeneize, dan di tengah ruang ganti, sang pemain membagikan kemesraan selebrasi melalui live Instagram. Namun jauh dari berkonsentrasi hanya pada itu, ia memutuskan untuk meninggalkan pesan kontroversial tentang kasus pengadilan: “Mari kita selesaikan ini, Tuhan tahu siapa saya, keluarga saya tahu siapa saya, grup tahu siapa saya, klub tahu siapa saya.”.

Selain itu, penyerang ditampilkan bersama dengan Riquelme, presiden Dewan Sepak Bola institusi tersebut, yang dengannya dia berpelukan dan mengambil kesempatan untuk mengirim pesan kepada orang-orang Bello, kota kelahirannya.

Juara Boca Junior!  Dengan dua assist dari Sebastián Villa dan satu gol hebat dari Frank Fabra, Xeneize mengalahkan Tigre di final (REUTERS / Agustin Marcarian)
Juara Boca Junior! Dengan dua assist dari Sebastián Villa dan satu gol hebat dari Frank Fabra, Xeneize mengalahkan Tigre di final (REUTERS / Agustin Marcarian)

Beginilah cara dia berbicara di depan ponselnya dan di depan lebih dari 930.000 pengikut setelah berpartisipasi dalam kemenangan 3-0 Boca Juniors melawan Tigre.

Pada hari-hari sebelum pertemuan, sebagian besar dari masyarakat sempat berdemonstrasi di jejaring sosial menentang Villa dan slogan #QueMañanaNoJuegeVilla bahkan sempat menjadi trend agar sang pemain tidak dipanggil akibat kasus hukum yang menimpanya.. Kampanye tersebut diusung oleh wakil nasional Frente de Todos, Natalia Souto, yang menyatakan bahwa “lembaga olahraga harus terlibat dan tidak melihat ke arah lain” dalam menghadapi tindakan kekerasan gender.

  Boca memulihkan berita utama yang memikirkan tentang 11 dengan Tigre

“Dalam kerangka itu, Akan mengkhawatirkan jika Sebastián Villa bermain lagi di skuad Boca Juniors yang sedang menunggu uji coba lisan untuk luka ringan yang diperparah oleh hubungan dalam kontes nyata dengan ancaman koersif, dikecam oleh mantan rekannya. Orang yang sama yang juga baru-baru ini dikecam karena kekerasan gender, pelecehan seksual, dan percobaan pembunuhan oleh mantan pasangan lainnyakata Souto.

Setelah kemenangan Boca melawan Tigre, Sebastián Villa berbicara tentang tujuannya di jejaring sosial (REUTERS / Agustin Marcarian)
Setelah kemenangan Boca melawan Tigre, Sebastián Villa berbicara tentang tujuannya di jejaring sosial (REUTERS / Agustin Marcarian)

Untuk legislator, “Sepak bola Argentina pada umumnya, dan klub pada khususnya, harus bertanggung jawab dalam pesan yang mereka kirimkan ke seluruh masyarakat. Kami harus mengatakan cukup untuk kekerasan di dalam dan di luar lapangan.”

terserah dia Alberto Fernandez mencela perilaku pesepakbola. Presiden mengkritik kekerasan gender dan menggambarkan pemerkosa dan pelaku sebagai makhluk dengan mentalitas dari Abad Pertengahan. “Apa yang dia pikirkan tentang penyerahan seksual seorang wanita oleh keputusan seorang pria, membuatku jijik, sangat jijik. Saya sangat yakin akan hal itu, dan tidak mungkin ini terjadi di abad ke-21. Kita harus berdiri di sisi korban, itu yang saya rasakan,” kata Presiden.

Tapi di dalam klub Xeneize mereka tidak berpikir begitu. Bahkan Patron Bermúdez, anggota Dewan Sepak Bola klub, memberikan pesan kontroversial ketika dia memutuskan untuk berbicara tentang masalah ini dan membela Villa: “Dalam Konstitusi Argentina, satu-satunya yang memutuskan apakah seseorang bersalah atau tidak adalah hakim pengadilan. Republik. Kami bosan dengan jejaring sosial dan orang-orang yang menunjuk seolah-olah mereka memiliki hak. Setiap orang berhak untuk didengar, baik gadis maupun pemainnya.”

Pesan kontroversial Sebastián Villa tentang pengaduannya tentang pelecehan seksual di tengah perayaan Boca Juniors

Dan dia berkomentar: “Lembaga memenuhi tugas itu, sangat hormat sejak saat pertama. Kami akan menghormati proses hukum kedua korban, dari orang-orang yang paling terlibat dalam masalah ini. Yakinlah: jejaring sosial tidak akan membuat kita membuat keputusan”.

  Talleres melampaui Pertahanan dan Keadilan dan meninggalkan garis yang merugikan

Bisakah Sebastián Villa ditahan setelah pemeriksaan psikiatris terhadap wanita yang mengadukannya?

Saat-saat menegangkan dialami dalam penyebab yang menyelidiki pemain sepak bola sejak pengalaman psikiatri dilakukan pada korban untuk menentukan apakah tidak ada pemalsuan dalam ucapannya. sejauh yang dia tahu infobaehasil dari keahlian itu akan menentukan bahwa dia tidak berbohong dan pada hari Senin Pengadilan dapat memerintahkan penangkapan penyerang Kolombia itu.

Menurut sumber dalam kasus tersebut, wanita yang mencela pemain Boca Juniors, yang diidentifikasi sebagai RTD, menderita stres pasca-trauma akibat pemerkosaan dan memiliki …

Sumber