Risiko menderita epilepsi di kalangan masyarakat Spanyol

Berbagai faktor genetik dan metabolisme mempengaruhi perkembangan epilepsi.

epilepsi adalah perubahan otak dicirikan oleh kecenderungan untuk menderita serangan epilepsi, dengan konsekuensi neurobiologis, kognitif, psikologis dan sosial. Ini juga merupakan salah satu penyakit saraf yang paling umum lazimIni adalah gangguan neurologis yang paling umum di anak-anak dan penyakit saraf ketiga lebih umum pada orang lebih besar. Itu Masyarakat Neurologi Spanyol (SEN) memperkirakan bahwa di Spanyol ada lebih dari 400.000 persona dengan penyakit ini, bahkan menyatakan bahwa tiga persen penduduk akan menderita penyakit di beberapa titik dalam hidup Anda.

“Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa, dalam beberapa tahun terakhir, prevalensi penyakit ini, karena penuaan populasi. Usia, seiring dengan bertambahnya penyakit lain yang dapat menyebabkan epilepsibagaimana tumor, pukulan Hai demensia, merupakan faktor yang meningkatkan risiko terkena penyakit ini dan, seiring dengan bertambahnya usia rata-rata populasi, begitu pula prevalensinya. Saat ini di Spanyol beberapa 20.000 kasus baru setiap tahun dan akan meningkat, karena menurut data kependudukan di tingkat nasional, diharapkan 70 persen dari populasi laut lebih tua dari 65 tahun dalam 30 tahun ke depan”, komentar Juan José Poza, Koordinator Kelompok Studi Epilepsi dari Masyarakat Neurologi Spanyol.

Bagaimanapun, perkembangan penyakit ini tidak hanya dipengaruhi oleh usia, karena mereka terlibat berbagai faktor genetik dan metabolisme, selain yang lain masih belum diketahui. Studi populasi memperkirakan bahwa antara 8 dan 10 persen dari populasi akan menderita serangan epilepsi sepanjang hidup mereka dan bahwa 3 persen akan mengembangkan penyakit.

Harapan hidup pada pasien dengan epilepsi

Meskipun epilepsi bisa kirim spontan dan lebih dari satu 70 persen pasien berhasil mengendalikan penyakit mereka berkat perawatan farmakologis yang ada, epilepsi refrakter terhadap perawatan medis mempengaruhi antara sepertiga dan seperempat pasien epilepsi. Di Spanyol, saat ini ada beberapa 100.000 pasien dengan epilepsi yang resistan terhadap obatyang melihat peningkatan risiko kematian dini, trauma, gangguan psikososial dan komorbiditas yang lebih besar.

“Pada pasien dengan epilepsi refrakterada kemungkinan melakukan lainnya prosedur terapeutik, seperti pembedahan, neurostimulasi, diet ketogenik atau kombinasi dari perawatan ini, dengan tujuan mengendalikan munculnya serangan epilepsi, dan meningkatkan kualitas hidup dan kelangsungan hidup mereka”, kata Juan José Poza. “Namun terlepas dari alternatif-alternatif ini, dan fakta bahwa ada persentase tinggi dari populasi yang dapat mengendalikan penyakit mereka dengan pengobatan yang ada, masih diperlukan terus menyelidiki untuk meningkatkan perawatan dan kualitas hidup pasien ini karena epilepsi terus menjadi patologi neurologis kedua dalam beberapa tahun kehidupan yang berpotensi hilang atau hidup dengan kecacatan”.

Dan itu, selain fakta bahwa epilepsi berdampak pada harapan hidup pasien, karena mereka tingkat kematian es 2-3 kali lebih tinggi daripada itu populasi umumpada 50 persen pasien dewasa hal ini terkait dengan gangguan psikiatri, neurologis dan/atau intelektual dan 30-40 persen anak-anak dengan epilepsi melihat kapasitas intelektual mereka terpengaruh. Epilepsi adalah penyakit dengan dampak sosial dan kesehatan yang tinggi, yang meningkat dengan adanya kondisi lain yang hidup berdampingan dengan epilepsi, karena kebutuhan akan perawatan kesehatan meningkat. Sesuatu yang semakin nyata dalam dua tahun pandemi ini karena, seperti yang ditunjukkan dalam sebuah penelitian yang dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan SEN terakhir, penderita epilepsi dirawat di rumah sakitdirawat di ICU dan meninggal karena Covid-19 hampir dua kali lipat sebanding dengan populasi umum.

Bagaimanapun, terlepas dari pandemi yang disebabkan oleh virus corona, serangan epilepsi dikaitkan dengan penggunaan yang sering layanan darurat rumah sakit. Menurut sebuah penelitian yang baru-baru ini dilakukan oleh anggota Kelompok Studi Epilepsi SEN, mereka mewakili hingga 20 persen dari semua perawatan neurologis yang mendesak. Menurut penelitian yang sama ini, antara 15 hingga 35 persen pasien siapa yang pergi ke layanan darurat rumah sakit kejang epilepsi adalah pasien dengan diagnosis epilepsi sebelumnya.

Meskipun mungkin berisi pernyataan, data atau catatan dari institusi…

Sumber

  Merz Aesthetics, sebuah perusahaan obat estetika di Metaverse