Joe Biden meyakinkan bahwa AS akan campur tangan secara militer jika China mencoba mengambil Taiwan dengan paksa

Presiden AS Joe Biden dari Jepang
Presiden AS Joe Biden dari Jepang

Presiden Amerika, Joe Biden menegaskan hari ini bahwa negara ini akan campur tangan secara militer jika Beijing “mencoba mengambil Taiwan dengan paksa”selama konferensi pers yang diadakan di Tokyo.

“Amerika Serikat telah berjanji untuk mendukung posisi ‘satu China’, tetapi itu tidak berarti bahwa China memiliki yurisdiksi untuk menggunakan kekuatan untuk merebut Taiwan,” Biden mengatakan ketika ditanya tentang kemungkinan ini saat tampil di depan media sebagai bagian dari kunjungannya ke Jepang.

“Ya. Kami berkomitmen untuk itu”Presiden AS menanggapi pertanyaan apakah Amerika Serikat akan melakukan intervensi militer dalam kemungkinan invasi China ke pulau itu, yang dianggap Beijing sebagai bagian yang “tidak dapat dicabut” dari wilayahnya.

Biden mengklaim bahwa China “sudah menggoda penerbangan rendah dan manuver lainnya” di sekitar Taiwan, dan membandingkan invasi hipotetis pulau itu dengan agresi Rusia terhadap Ukraina.

Sanksi yang diterapkan oleh masyarakat internasional ke Rusia “mengirim pesan tentang biaya mencoba mengambil Taiwan dengan paksa”, sesuatu yang “akan menghasilkan kecaman jangka panjang,” presiden Gedung Putih memperingatkan.

Biden membahas situasi di Taiwan dengan Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida, selama pertemuan puncak yang diadakan hari ini di Tokyo, yang difokuskan pada kerja sama yang lebih erat dalam menghadapi tantangan yang disajikan oleh China atau Korea Utara di kawasan itu.

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden dan Presiden Jepang, Fumio Kishida
Presiden Amerika Serikat, Joe Biden dan Presiden Jepang, Fumio Kishida

Keduanya berjanji bahwa mereka akan memperkuat kolaborasi mereka dalam menghadapi “perilaku China yang semakin memaksa” dan perkembangan senjata Korea Utara, yang mereka gambarkan sebagai “tantangan bagi keamanan mereka.”

Tokyo dan Washington menganggap bahwa tindakan tertentu oleh Beijing “melanggar hukum internasional” dan berjanji untuk “memantau tindakan militernya” di kawasan Asia-Pasifik, termasuk manuver bersamanya dengan Rusia.

  Mereka menangkap dayung, ikan yang mengumumkan gempa bumi dan bencana lainnya

Sejalan dengan itu, mereka menekankan penentangan mereka terhadap “setiap upaya untuk mengubah ‘status quo’ dengan paksa di Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan,” kata Kishida.

“Invasi ke Ukraina telah mendorong kami untuk menegaskan kembali komitmen ini sehingga tidak ada upaya sepihak seperti itu di kawasan itu”kata perdana menteri Jepang.

Pemimpin Jepang itu juga menggarisbawahi posisi bersama bahwa “situasi di Taiwan tidak boleh berubah”, menunjukkan bahwa sekutu mempertahankan “perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan”, dan menunjukkan “kepercayaan penuhnya dalam tanggapan dari Amerika Serikat” di kasus konflik di pulau itu.

Presiden Gedung Putih juga menyoroti perlunya “menjamin kebebasan navigasi di Pasifik” dan untuk meningkatkan “kemampuan pencegahan” kedua sekutu.

Dalam hal ini, Kishida menyampaikan kepada Biden keinginannya untuk “meningkatkan kemampuan dan anggaran pertahanan nasional”, dan membuka perdebatan tentang perluasan kekuatan militer Jepang “agar dapat menyerang pangkalan musuh secara preventif”.

(Dengan informasi dari EFE)

TERUS MEMBACA:

Sumber