Walikota Paraguay yang ditembak mati pada hari Selasa telah meninggal

Walikota wilayah Paraguay Pedro Juan Caballero, José Carlos Acevedo, meninggal akibat luka yang diderita Selasa lalu, ketika dia ditembak mungkin oleh seorang pembunuh bayaran.

Acevedo, 51, Dia menerima tujuh luka tembak di tengah jalan dan akhirnya meninggal pada hari Sabtu, beberapa jam setelah dokter menyatakan dia mati otak.. Dewan Kota di kota Anda telah memasang kapel yang terbakar hari Minggu ini, menurut surat kabar Warna ABC.

Kamera keamanan menangkap momen di mana seseorang turun dari kendaraan dan melepaskan tembakan langsung ke arah Acevedo, yang saat itu sedang menghadiri peresmian sebuah karya bersama dengan gubernur departemen Ambabay, yang juga saudaranya.

Serangan terhadap Walikota Jose Carlos Acevedo

Kedua bersaudara itu sudah menjadi korban serangan lain di masa lalu dan, di salah satunya, putri gubernur kehilangan nyawanya.

Menteri Dalam Negeri Paraguay, Federico González, meyakinkan Kamis ini bahwa negaranya dalam “menyatakan perang melawan kejahatan terorganisir”, dan memperingatkan bahwa itu telah meresap “di semua lapisan masyarakat”. González berbicara kepada wartawan tentang serangan terhadap Acevedo, yang terjadi seminggu setelah serangan yang menewaskan jaksa Marcelo Pecci di sebuah pulau di Kolombia.

Dalam konteks ini, dia menunjukkan bahwa perang ini tidak dapat dilancarkan hanya di Paraguay, melainkan membutuhkan “kehadiran, kolaborasi, dan dukungan semua negara.” Ia menilai hal itu juga menjadi tantangan bagi Pemerintah dan seluruh warga negara. “Kejahatan terorganisir atau tidak terorganisir telah merasuki semua kelas dan tingkat masyarakat Paraguay. Sebelumnya, Anda mendengar atau melihat hal-hal yang terjadi sangat jauh; sekarang, mereka semakin dekat, di semua bidang”, dia memperingatkan.

Polisi Nasional melaporkan penangkapan dua orang dalam penggerebekan yang dilakukan di Pedro Juan Caballero, sebagai bagian dari penyelidikan atas serangan terhadap presiden kota.

  Lihat: ular boa besar melarikan diri, terjebak di kasur dan harus diselamatkan

Menurut statistik polisi, dalam apa yang disebut perbatasan kering antara Paraguay dan Brasil, dalam radius kota perbatasan Pedro Juan Caballero dan Ponta, rata-rata 150 pembunuhan per tahun dicatat untuk hal-hal yang berkaitan dengan kejahatan terorganisir.

Pedrojuán – sebagaimana kebanyakan penduduk setempat menyebut kota ini – adalah wilayah Paraguay yang berjarak 450 kilometer dari Asunción yang berada dalam perang permanen melawan kejahatan terorganisir, terutama perdagangan narkoba. Berbatasan dengan Brasil, ibu kota Amambay memiliki banyak “tentara” dan pemimpin Komando Pertama Ibukota (PCC), kelompok kriminal terbesar Brasil. Selain itu, kelompok kriminal Comando Vermelho, yang berbasis di Rio de Janeiro dan saingan PCC, juga hadir di area tersebut. Diperkirakan sedikitnya 300 anggota PCC dan Comando Vermelho berada di pihak Paraguay.

Perbatasan antara Brasil dan Paraguay adalah salah satu pusat utama perdagangan narkoba di Amerika Latin. Menurut data yang diberikan oleh Sekretariat Anti Narkoba Nasional (Senad), Paraguay telah menjadi “produsen utama ganja di wilayah tersebut.”

Laporan kantor yang bergantung pada Kepresidenan Bangsa ini menyebutkan faktor-faktor yang memungkinkan kenyataan ini: situasi sosial ekonomi struktural dan saat ini yang telah dialami negara selama bertahun-tahun, tingkat pengangguran pedesaan dan perkotaan, permintaan ganja di standar internasional dan kondisi iklim dan tanah.

(Dengan informasi dari Europa Press, EFE, AFP)

TERUS MEMBACA:

Sumber

  Nanny berusia 65 tahun: dia diperkosa, dia berjuang melawan kanker rahim dan suaminya mengakui homoseksualitasnya