Mereka menyelidiki pesta besar-besaran sebagai fokus penularan cacar monyet di Spanyol

Di Spanyol selidiki sumber penularan kedua cacar monyet di sebuah pesta, setelah itu negara itu menjadi negara dengan wabah penyakit ini yang paling kuat. Peristiwa yang dimaksud adalah sebuah festival di pulau Gran Canaria, yang Sekitar 80.000 orang hadir. Di antara mereka, mereka seharusnya beberapa kasus positif teridentifikasi di Madrid.

Perayaan yang dilacak adalah Kebanggaan gay dari kota maspaloma, diadakan antara 5 dan 15 Mei di selatan Gran Canaria. Namun, Kementerian Kesehatan Pemerintah pulau itu kemarin menetapkan bahwa hanya satu dari dua kasus cacar monyet yang terdeteksi secara resmi di festival itu, menurut media Spanyol.

Jika dikonfirmasi, itu akan menjadi sumber penularan kedua, sejak yang pertama diidentifikasi dalam Sauna Madrid Paradisetempat gay sekarang ditutup. “Sebagian besar hal positif ini terkait dengan fokus ini,” jelas Menteri Kesehatan Masyarakat Madrid, Enrique Ruiz Escudero, yang melaporkan 21 kasus terbukti dan 19 tersangka di wilayah tersebut.

Sementara itu, juru bicara pemerintah Kepulauan Canary menekankan bahwa “Ada kemungkinan” bahwa acara yang diadakan di Maspalomas dan Playa del Inglés ini “telah berkontribusi pada penularan virus”, meskipun mereka menyadari bahwa masih terlalu dini untuk mengetahui pengaruhnya dalam penyebaran penyakit.

Partikel virus monkeypox
Partikel virus monkeypox

Di negara itu, lima komunitas baru telah mendeteksi kasus dugaan cacar monyet dalam beberapa jam terakhir, sehingga jumlah komunitas otonom yang menyelidiki infeksi penyakit ini menjadi tujuh. Departemen kesehatan dari Basque Country, Andalusia, Castilla-La Mancha, Extremadura dan Galicia Mereka mengevaluasi kasus dugaan pertama mereka, yang harus dikonfirmasi oleh Pusat Mikrobiologi Nasional di Majadahonda, Madrid.

Untuk bagiannya, di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mereka menyatakan bahwa Mereka memiliki informasi tentang lebih dari 80 kasus cacar monyet di dunia, dengan negara-negara seperti Amerika Serikat, Portugal, Prancis atau Jerman melaporkan infeksi.

  Birokrasi di depan obat-obatan

Selain itu, ada lima puluh studi kasus lainnya, sehubungan dengan patologi langka ini, asli Afrika dan dengan gejala yang meliputi demam, nyeri otot, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan dan ruam.

”Penyebaran cacar monyet berbeda dari virus corona, selalu berhubungan dekat”, mereka memperingatkan di WHO dan menambahkan: “Orang yang memiliki interaksi dekat dengan seseorang yang terkena dampak memiliki risiko penularan yang lebih tinggi. Populasi ini termasuk petugas kesehatan, anggota keluarga, atau pasangan seksual”.

Sebagian besar kasus yang diidentifikasi dalam beberapa hari terakhir, meskipun tidak semua, terjadi di pria yang berhubungan seks dengan pria. untuk sekarang, tidak ada perawatan atau vaksin khusus untuk cacar monyetyang biasanya sembuh spontan.

Selain itu, gambar saat ini tidak serius. Meskipun masih awal, tampaknya infeksi ini berasal dari jenis virus ringandengan kematian 1%.

AFP dan Télam Agency

Sumber