Kejahatan perang: Keadilan Ukraina menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada tentara Rusia Vadim Shishimarin atas pembunuhan seorang warga sipil

Vadim Shishimarin, 21, mengaku membunuh seorang warga sipil selama operasi di Sumy, Ukraina utara (REUTERS / Viacheslav Ratynskyi)
Vadim Shishimarin, 21, mengaku membunuh seorang warga sipil selama operasi di Sumy, Ukraina utara (REUTERS / Viacheslav Ratynskyi)

Tentara Rusia berusia 21 tahun Vadim Shishimaron dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada hari Senin oleh Pengadilan Distrik Solomianskyi di kyiv. setelah dia mengaku pekan lalu atas pembunuhan seorang warga sipil selama operasi oleh tentara Rusia yang menyerang di Ukraina utara.

“Pengadilan telah memutuskan (Vadim) Shishimarin bersalah dan menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup,” kata Hakim Sergiy Agafonov. Shishimarin, seorang sersan Rusia, telah mengaku membunuh Oleksandr Shelipov, 62 tahunpada hari-hari pertama serangan Kremlin di timur laut Ukraina.

Hakim menyimpulkan bahwa pembunuhan itu direncanakan dan menolak argumen pembelaan bahwa Shishimarin diduga melakukan perintah tersebut karena diberikan oleh seorang pria militer selain komandannya dan perintah itu sendiri adalah pidana. Selain itu, mereka tidak menganggap penyesalannya tulus dan menolak tuduhan pengacara pembela, yang meminta agar orang Rusia itu dibebaskan. Menurut pembelaan, prajurit itu akan mengajukan banding.

Selama persidangan, Shishimarin mengatakan dia menembak pria itu saat dia dan beberapa tentara Rusia lainnya sedang mundur di dekat kota Chupakhivkadi wilayah Sumy, dan mencoba untuk bergabung kembali dengan unit mereka di Rusia. “Kami ingin pergi ke tempat tentara kami berada dan kembali ke Rusia”Shishimarin menjelaskan. “Di jalan, saat mengemudi, kami melihat seorang pria. Dia sedang menelepon dan dia berkata akan menyerahkan kita.”dia melanjutkan.

Shishimarin merinci bahwa tentara Rusia lainnya yang bepergian dengan mobil yang sama – yang menurutnya bukan komandannya dan yang dia sebut sebagai tentara “tidak dikenal” -, menyuruhnya menembak. “Dia mulai mengatakan dengan nada tegas bahwa dia harus menembak”, dinyatakan di pengadilan. “Dia mengatakan kepada saya bahwa jika saya tidak melakukannya, itu bisa berbahaya. Aku menembaknya dari jarak dekat dan membunuhnya”, dia mengaku.

Sidang Senin ini di kyiv (Reuters)
Sidang Senin ini di kyiv (Reuters)

“Apa yang kamu rasakan ketika kamu membunuh suamiku? Tolong beritahu saya”. Keheningan besar terjadi setelah Kateryna Shelipova, janda Oleksandr Shelipov, menangis ketika dia bisa bertanya kepada prajurit muda di depannya apa yang mendorongnya melakukan pembunuhan seperti itu.

  bagaimana mereka dibuat dan berapa harga churros dari Madrid yang sukses di Buenos Aires

Shishimarinduduk di bangku terdakwa, menjawab: “Takut. Saya mengerti bahwa Anda mungkin tidak akan bisa memaafkan saya. tapi aku minta maaf”.

Kateryna Shelikhova, janda korban, menyaksikan prosesnya (Reuters)
Kateryna Shelikhova, janda korban, menyaksikan prosesnya (Reuters)

Pengacara Shishimarin, Viktor Ovsyannikov, mengatakan dia akan mengajukan banding atas putusan tersebut. “Ini adalah hukuman yang paling berat dan setiap orang yang berakal akan menentangnya,” kata Ovsyannikov setelah sidang, menambahkan: “Saya akan meminta putusan pengadilan dibatalkan.” Dia mengatakan “Anda bisa merasakan tekanan dari masyarakat” atas keputusan pengadilan.

Kremlin mengatakan sebelum vonis Senin bahwa sementara itu “prihatin” tentang nasib Shishimarin, itu tidak dapat memberikan bantuan di lapangan karena tidak ada kehadiran diplomatik Rusia di Ukraina. “Itu tidak berarti bahwa kami tidak akan mencobanya dengan cara lain. Nasib semua warga Rusia adalah yang paling penting bagi kami,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan.

Tentara Rusia lainnya diperkirakan akan segera diadili di Ukraina, karena kyiv mengklaim telah membuka ribuan kasus kejahatan perang sejak Moskow melancarkan invasi pada 24 Februari.

Jaksa Agung Ukraina Iryna Venediktova menggarisbawahi dalam serangkaian pesan di Twitter pentingnya kasus ini untuk negaranya. “Kami telah membuka lebih dari 11.000 investigasi untuk kejahatan perang dan menahan 40 tersangka,” tulisnya. Menunggu mereka datang ke pengadilan “Dengan persidangan pertama ini, kami mengirimkan sinyal yang jelas: tidak ada algojo, tidak ada orang yang telah memerintahkan atau membantu melakukan kejahatan di Ukraina yang akan lolos dari keadilan,” dikatakan.

(Berdasarkan informasi dari AFP)

TERUS MEMBACA:

Sumber