Dia sedang memangkas sebuah pohon dan pohon itu mati diserang oleh ribuan lebah

Seorang pria mati setelah diserang ribuan lebah saat memangkas pohon di Texas, AS. Subjek, yang bekerja sebagai tukang kebun, dia memotong cabang di mana ada sarang dan ribuan serangga segera menyerangnya. Saksi mata acara meyakinkan bahwa pekerja memiliki “kematian yang mengerikan”.

Korban diidentifikasi sebagai Franco Galván Martínez, 53 tahun. Setelah memotong cabang tempat kawanan itu, serangga merasa terancam dengan kehadirannya dan mulai menggigitnya. Menurut saksi mata, Galván Martínez saat itu panik, kehilangan keseimbangan di tangga dan dibiarkan tergantung di tali pengaman, sementara lebah terus menyerangnya.

Rekan kerja tukang kebun mencoba menakut-nakuti lebah, tetapi ada begitu banyak sehingga mereka benar-benar menutupi tubuh Galván Martínez. Selain itu, beberapa dari mereka juga diserang serangga, ketika mencoba untuk turun dari pohon.

Menurut media lokal, serangan lebah berlangsung sekitar 10 menit dan bahkan beberapa tetangga mendengar teriakan minta tolong pria itu dan mendekati properti itu, tetapi setiap upaya untuk membantunya sia-sia. “Mereka sangat putus asa. Itu mengerikan. Selama lebih dari 10 menit, mereka hanya tahan mendengarkan kegelisahan teriakannya,” ungkap salah satu tetangga rumah tempat korban bekerja.

Akhirnya, petugas pemadam kebakaran setempat tiba di rumah dan berhasil mengusir lebah dengan menyemprotnya dengan air. Kemudian mereka dapat menurunkan pria itu dari pohon, tetapi Galván Martínez tidak dapat menahan serangan serangga dan mati.

Pekerja itu memiliki dua anak. Istrinya meyakinkan bahwa mereka menunggu hasil otopsi untuk mengetahui penyebab kematiannya. Investigasi atas kematian Galván Martínez ditugaskan ke inspektur Kode Austin.

Sementara itu, Departemen Pertanian Amerika Serikat memperingatkan bahwa “biasanya, rata-rata orang dewasa dapat menahan 1.000 sengatan, tetapi seorang anak dapat mati dengan 500 sengatan”, mengkonfirmasi tentang kemungkinan serangan lebah.

  Lima buku yang Bill Gates rekomendasikan untuk dibaca sekarang

Sumber