Sri Lanka adalah contoh ekstrim dari sebuah negara yang tenggelam karena krisis energi

Bahwa 2022 bisa menjadi tahun krisis jelas bagi kita semua, bahan-bahannya ada di sana: inflasi tinggi, masalah dengan pasokan global, krisis energi, perang di Eropa Timur… tetapi beberapa negara di depan: Sri Lanka akan runtuhtanpa melangkah lebih jauh.

Sri Lanka adalah negara Asia dengan riwayat kejang sejak kemerdekaan sebagian pada tahun 1949 dan kemerdekaan penuh pada tahun 1972. Perang saudara yang berlangsung selama 25 tahun dan akhirnya berakhir pada tahun 2009. Dan sekarang, hanya satu dekade kemudian, perdana menterinya menyajikan skenario ekonomi kiamat.


Akun Sri Lanka

Perdana menteri yang baru tidak mau berlarut-larut dan mengambil alih dengan mengajukan beberapa tagihan yang benar-benar gila, yang tidak lebih dari tunjukkan keruntuhan yang sebelumnya ada.

Di satu sisi, defisit publik adalah 13% dari PDB. Cadangan dalam dolar, yang mencapai 7,5 miliar dolar pada November 2019, telah benar-benar menguap. Tidak memiliki minyak, cadangannya akan bertahan sehari (dan ini diumumkan pada hari Senin). Bahan bakar berdatangan, karena mereka tidak punya dolar untuk mengimpornya dan antrian untuk mengisi deposit tidak ada habisnya.

Tetapi pembangkit listrik di Sri Lanka terutama didasarkan pada pembakaran minyak. Pemadaman berlangsung 15 jam sehari (walaupun tampaknya selama 40 hari ke depan ada solusi dan mereka akan memiliki cukup minyak untuk tujuan ini). Mereka tidak memiliki gas, meskipun itu akan datang. Mereka kekurangan obat-obatan dan peralatan medis.

  “Saya ingin obat saya legal”

Dan tentu saja semua tambalan sementara ini didasarkan pada jalur kredit. kamu IMF akan datang untuk menyelamatkan negarajika tidak, konsekuensi kemanusiaan akan menjadi bencana besar.

Motifnya

Krisis umum seperti itu tidak dapat memiliki satu alasan pun. Krisis mulai muncul di 2019kon beberapa serangan brutal yang menakuti pariwisata. Untuk ini ditambahkan krisis Covid dan iklim yang tidak menyertai pertanian.

Namun bukan hanya peristiwa eksternal yang memicu krisis. Manajemen politisi sangat buruk. Dua keputusan telah menyeret negara ini ke bawah: yang pertama, larangan penggunaan pupuk kimia dalam produksi pertanian, bencana bagi negara pengekspor produk pertanian; kedua, pemotongan pajak mantan perdana menteri, yang menurunkan pendapatan dan memicu defisit.

Akankah kita melihat lebih banyak skenario seperti ini di tahun 2022?

Ini pasti bukan negara terakhir yang kita lihat runtuh pada tahun 2022. Harga energi dan makanan paling dasar (minyak) meroket dan ini dapat berdampak serius pada negara-negara berkembang. Jika ekonomi suatu negara didasarkan pada beberapa produk dan ini tidak dipengaruhi secara positif oleh tren saat ini, negara hancur.

IMF akan memiliki cukup banyak pekerjaan yang harus dilakukan tahun ini. Jangan abaikan negara seperti Indonesia yang sudah terlanjur bergejolak soal harga minyak sawit, atau negara pengimpor gandum besar seperti Iran. Belum lagi beberapa Negara-negara Afrika sangat bergantung pada harga pangan internasional.



Sumber