Dolar “dibius”: semua harga dalam perekonomian naik pada tingkat 23%, kecuali nilai tukar

Dalam perekonomian di mana harga semua produk dan jasa meningkat secara umum, ada harga yang tahun ini praktis tidak bergerak. Terlepas dari kenyataan bahwa di Argentina sering dikatakan bahwa dolar kurang (atau peso yang tersisa), nilai nilai tukar paralel telah meningkat kurang dari 5% sepanjang tahun ini. Pada periode yang sama, akumulasi inflasi lebih dari 23,1% (data resmi hingga April). Namun, analis keuangan percaya bahwa di semester kedua akan ada lebih banyak tekanan pada dolar paralelyang dapat menyebabkan hilangnya stabilitas relatif nilai tukar.

Nilai tukar informal biru kepada siapa PBB merekomendasikan untuk menjual dolar kepada pejabat asing itu memulai tahun pada $206 dan hampir enam bulan kemudian diperdagangkan kurang dari nilai itu, pada $204. Memang benar bahwa di tengah dia mengalami peningkatan itu mencapai $222, pada 27 Januari tetapi setelah pemerintah menutup perjanjian dengan Dana Moneter Internasional (IMF), harga itu ambruk lagi.

Berkenaan dengan nilai tukar paralel formal yang diakses saat membeli dan menjual aset keuangan−, anggota parlemen (yang digunakan untuk membeli dolar dan meninggalkannya di dalam negeri) meningkat dari $198 menjadi $210; yaitu 6%. Itu dihitung dengan likuidasi (CCL) atau dolar “kabel” digunakan untuk mentransfer mata uang ke luar negeri−, di sisi lain, naik dari $202 menjadi $211, 4,5%.

Dolar resmi, yang diatur oleh Banco Central dan itu meningkat perlahan setiap hari, itu meskipun tampaknya berlawanan dengan intuisi− nilai tukar yang naik paling tinggi, karena naik dari $103 menjadi $118. Ini berarti terjadi peningkatan sebesar 14,5%, masih di bawah inflasi. Ketika pajak PAIS dan akun Keuntungan ditambahkan ke nilai tukar ritel resmi (total 65% tekanan pajak), dolar turis meningkat dari $179 menjadi $204.

  3 tanda bahwa harga Bitcoin sedang membentuk "dasar makro" yang potensial

Apa alasan perilaku aneh dolar ini? Para ekonom menyebutkan beberapa alasan, tetapi yang utama berkaitan dengan strategi yang telah digunakan selama pemerintahan Mauricio Macriketika presiden Bank Sentral saat itu, Federico Sturzeneggermenaikkan suku bunga untuk menarik dolar keuangan. Ini adalah “sepeda keuangan” atau melakukan perdagangan. Dalam hal ini, minat investor terhadap aset terkait inflasi lebih besar daripada permintaan dolar dalam beberapa bulan terakhir.

Uang tunai dengan penyelesaian (CCL) atau dolar
Uang tunai dengan penyelesaian (CCL) atau dolar “kabel” digunakan untuk mentransfer mata uang asing− naik dari $202 menjadi $211, 4,5%Shutterstock

“Ada beberapa alasan yang menjelaskan perilaku dolar ini. Pertama-tama, ada konteks pembatasan saham dan pertukaran sehingga perusahaan, perusahaan asuransi dan reksa dana di dolarisasi di CCL perusahaan. Kedua, dimainkan demi melakukan perdagangan dengan aset yang disesuaikan dengan inflasi, ini bekerja dengan sangat baik. Kemudian mereka mengatakan bahwa ada aliran masuk dolar asli, yang masuk ke sektor pertambangan. Pertanyaannya adalah seberapa berkelanjutan CCL yang dibius ini dengan inflasi datar ke depan sebesar 4% per bulan dan dengan pemerintah yang tidak memiliki jangkar yang jelas untuk menurunkan inflasi dengan cepat.”, kata ekonom Federico Furiase, dari perusahaan konsultan Anker Amerika Latin.

Mengenai “jangkar” yang umumnya digunakan untuk memperlambat kenaikan harga, analis memperingatkan bahwa “dolar tidak dapat terus tertinggal karena masalah sektor eksternal”karena itu perlu untuk mengumpulkan cadangan, dan itu “Kenaikan suku bunga memiliki batas ketika Bank Sentral memiliki begitu banyak akumulasi kewajiban yang dibayar”. Di sisi lain, ia menunjukkan bahwa “gaji akan ingin membangun kembali daya beli dan akan ada pembukaan kembali usaha patungan, dalam konteks di mana ada surplus peso yang dikendalikan oleh pembatasan saham dan pertukaran”. Dalam pengertian ini, dia menyimpulkan bahwa “Ini akan sulit Biarkan situasi tetap seperti itu.”

  Uang tunai akan berubah menjadi sesuatu yang mengerikan, bersiaplah!

Ekonom Gabriel Caamaño, dari konsultan Ledesma, mengatakan bahwa “dolar adalah pasar yang benar-benar spekulatif dan tidak ada transaksional tentang itu, tidak diindeks ke inflasi”. Namun, ini menunjukkan bahwa “dalam beberapa bulan terakhir kesenjangan nilai tukar telah didekompresi karena mengubah harapan bahwa ekonomi Argentina tidak akan meniup, karena ada kesepakatan dengan IMF dan karena tidak ada tunggakan pembayaran. Ada juga orang yang melakukan gulungan?, yang tidak saya lakukan sebelumnya. Dengan ini, MEP dan CCL tetap terbius”.

Selain itu, analis memperingatkan bahwa “Semester kedua akan menjadi cerita lain”. Dan dia menjelaskan: “Pada paruh kedua tahun ini, paritas akan berdampak dan akan ada pemulihan daya beli. Sekarang, selain itu, ada banyak selera untuk liputan oleh …

Sumber