Verstappen mengambil keuntungan dari ditinggalkannya Leclerc untuk menang di Spanyol dan menjadi pemimpin baru Piala Dunia

HIDUP

Berita dalam Pembangunan

El Monegasque Charles Leclerc (Ferrari), korban masalah mekanis, harus meninggalkan Formula 1 Grand Prix Spanyol dan kepergiannya dikapitalisasi oleh pembalap Belanda itu Max Verstappen (Banteng Merah), juara dunia saat ini, yang tidak hanya memenangkan perlombaan, tetapi juga pemimpin baru Piala Dunia.

Pembalap Scuderia itu memimpin balapan dengan keunggulan lebar atas pengejarnya, George Russell (Mercedes) dari Inggris dan Verstappen sendiri, ketika mobilnya mulai kehilangan tenaga.

Ujungnya ada di tangan pembalap Inggris itu, tetapi dia tidak bisa bertahan di posisi itu melawan Red Bull yang maju. Checo Pérez, yang memiliki mobil yang lebih baik, adalah pemimpinnya, tetapi ada perintah dari pit dan kemenangan, yang ketiga musim ini, jatuh ke tangan Mad Max. Dia sekarang memiliki 110 poin, enam lebih banyak dari Leclerc yang akan membalas dendam di kandang akhir pekan depan ketika GP Monaco tradisional diadakan di Monte Carlo.

Russell menyelesaikan podium, yang mengakhiri akhir pekan lainnya di antara 5 besar pada tahun 2022 ini. Keempat adalah Carlos Sainz, dengan Ferrari lainnya, dan kelima adalah Lewis Hamilton yang terlahir kembali yang untuk pertama kalinya di tahun itu tidak menderita Mercedes-nya melebihi batas. kontak awal dengan Kevin Magnussen (Haas) yang membuatnya terlalu tertunda.

Aksi Formula 1 akan dilanjutkan akhir pekan depan, dengan Grand Prix Monakotanggal ketujuh di kalender, di sirkuit jalan Montecarlo.

Red Bull juga memimpin klasemen konstruktor dengan 195 poin. Diikuti oleh Ferrari (169), Mercedes (120), McLaren (50) dan Alfa Romeo (39).

Dengan kemenangannya di Spanyol, yang ke-24 dalam karirnya di kelas utama, Verstappen menjadi pemimpin baru kejuaraan. Pelatih asal Belanda itu kini menguasai dengan 110 poin, di depan Leclerc (104) dan Pérez (85). Urutan 10 besar kejuaraan diisi oleh Russell (74), Sainz (65), Hamilton (46), Norris (39), Bottas (38), Ocon (30) dan Magnussen (15).

  Google Pay - Aplikasi di Google Play

Seperti dilansir Mercedes, Hamilton mengalami kebocoran air di beberapa lap terakhir, sehingga dari pit mereka memintanya untuk merawat mobil agar tidak mengambil risiko kemungkinan terlantar. Itu adalah balapan yang hebat bagi pembalap Inggris itu, yang kembali dari posisi ke-19 dan finis kelima.

Pérez: “Saya sangat bangga berada di podium untuk pertama kalinya di sini di Spanyol. Saya bisa menang, saya sangat dekat, tetapi pada akhirnya itu adalah hasil yang sangat bagus untuk tim dan saya senang untuk itu. Pada saat saya memiliki ban yang lebih baik daripada Max, saya pikir saya bisa menyalipnya dan merebut posisi pertama. Tapi itu adalah hasil yang bagus untuk tim.”

Verstappeb: “Saya mengalami masa-masa sulit di kereta DRS, yang tidak selalu berhasil. Itu membuat segalanya menjadi sangat sulit bagi saya. Tapi kami mengemudikan yang terbaik yang kami bisa untuk memenangkan balapan. Awal yang sulit, tapi akhir yang bagus. Saya Saya juga sangat senang untuk Checo. Hasil yang bagus untuk tim.”

Russell: “Hari ini sangat sulit, saya memberikan semua yang saya miliki, saya tidak punya apa-apa untuk diberikan. Max melakukan pekerjaan dengan baik. Ketika saya memiliki Red Bulls di belakang saya, saya melakukan yang terbaik untuk menjaga mereka di belakang, saya benar-benar menikmati putaran itu. Pada akhirnya, posisi ketiga sangat bagus untuk kami. Saya bangga dengan podium ini”.

Sepuluh besar Grand Prix Spanyol: Verstappen, Pérez, Russell, Sainz, Hamilton, Bottas, Ocon, Norris, Alonso dan Tsunoda.

“Kami tidak memulai dengan cara terbaik, tetapi itu adalah pemulihan yang hebat,” merayakan Verstappen, dengan lebih lega daripada euforia. Dan dia berterima kasih kepada Pérez karena memberinya tempat pertama: “Dia rekan setim yang hebat.” “Saya senang untuk tim, tapi nanti kita harus bicara,” kata Meksiko, yang tidak sepenuhnya senang dengan strategi tim untuk memastikan kemenangan juara bertahan.

  Komentar epik dari pelapor Inggris setelah gol Messi melawan Meksiko

Pérez finis kedua, dengan rekor putaran, dan Red Bull juga menguasai kejuaraan pebalap.

Verstappen menang! Setelah awal yang rumit, dengan kesalahan dan masalah dengan DRS, pembalap Belanda itu menjalani balapan yang hebat dan meraih kemenangan, untuk naik ke puncak klasemen.

Lap 65. Mercedes menyuruh Hamilton untuk melambat karena dia berisiko harus pensiun. Orang Inggris itu tampaknya tidak senang, tetapi dia mendengarkan timnya dan ketika Sainz terlalu dekat dan menekan, dia tidak melawan. Dengan demikian, lap terakhir akan dimulai dengan Verstappen di depan diikuti oleh Pérez, Russell, Sainz dan Hamilton.

Lap 64. Dengan dua lap tersisa, kemenangan Verstappen hampir dipastikan. Pembalap Belanda, mengatur kecepatan, mengirim Pérez dengan lebih dari 16 detik, yang menutup 1-2 Red Bull dengan rekor lap. Di belakang, lebih dari sepuluh detik di belakang Meksiko, adalah Russell dan kemudian Hamilton, 13 detik di belakang…

Sumber