Krisis peso: Argentina memiliki tagihan tertinggi dengan daya beli paling sedikit di kawasan ini

yang gigih inflasi di negara tersebut memukul daya beli keluarga, memburuknya kemampuan untuk membeli tiket dan tempat Argentina di sebuah posisi rumit di peringkat regional. Keputusan Pemerintah untuk tidak menerbitkan kertas denominasi yang lebih tinggi ia meninggalkan kertas $1.000 sebagai kertas dengan daya beli paling rendah dalam dolar.

Dengan nilai tukar resmi, uang kertas oranye lembah US$8,08sedangkan, jika Anda mengambil dolar biru, setara dengan US$4,90. Dengan angka-angka itu, Argentina itu adalah negara dari wilayah yang tagihannya dengan pecahan tertinggi adalah yang memiliki nilai terendah jika diukur dalam dolar.

uang kertas peso argentina
uang kertas peso argentinaShutterstock – Shutterstock

Tanpa mempertimbangkan kasus Ekuadoryang mengadopsi dolar AS sebagai alat pembayaran yang sah pada tahun 1999 (dan memiliki uang kertas US$100 sebagai uang dengan daya beli terbesar), di Amerika Latin negara dengan uang kertas paling berharga adalah Peru. Di sana, denominasi tertinggi adalah 200 sol, yang setara dengan US$53,60.

Di Meksikokeluarga uang kertas memiliki 1000 peso Meksiko sebagai yang tertinggi, mewakili US$50,46 pada kurs referensi. Jika dibandingkan dengan Argentina, kertas itu memiliki nilai dolar enam kali lebih banyak daripada $1000 lokal.

Di Uruguaytiket dengan nilai tertinggi adalah 2000 peso UruguayApa lembah US$49,58Sementara itu di Brazil mengedarkan kertas 200 reaisyang nilainya dapat diubah menjadi US$41,64.

Di BoliviaBank Sentral menetapkan bahwa kertas dengan denominasi tertinggi adalah dari 200 bolivianokonvertibel a US$29,11; di Kolumbia ada pecahan 100.000 peso Kolombia (US$25,14); dan masuk Chilikalah 20.000 peso Chili mereka layak US$24,13.

Negara terdekat dengan Argentinadalam hal daya beli tiketnya, adalah Paraguay. Di sana, peran yang paling berharga adalah 100.000 Guaraniyang pada nilai tukar saat ini sudah cukup untuk membuat dari $14,64.

  AS mengkonfirmasi masuknya langsung Iran ke dalam perang di Ukraina dengan kelompok militer di Krimea

Daftar tersebut menunjukkan bahwa Argentinadengan keluarga uang kertas saat ini dan hilangnya daya beli mereka karena inflasi, berada dalam situasi yang tidak normal. Peredaran surat kabar yang melihat daya belinya tergerus menghasilkan ketidaknyamanan dalam bertransaksi (membutuhkan lebih banyak jumlah tagihan untuk setiap pembelian), biaya lebih tinggi (lebih banyak uang tunai diperlukan untuk disimpan) dan operasi (logistik, transportasi, pengoperasian ATM, antara lain).

Sementara itu, Pemerintah bersiap meluncurkan keluarga baru uang kertas, yang akan menggantikan yang sekarang, yang memiliki ilustrasi fauna asli. Inisiatif saat ini adalah menggunakan kembali sosok pahlawan, meskipun penggabungan tagihan denominasi yang lebih tinggi dikesampingkan.

Yang pendek sejarah uang 1000$ menggambarkan kemerosotan ekonomi Argentina dan efek inflasi pada daya beli. karena pada saat nya peluncuran, 1 Desember 2017itu kertas bergambar dengan tukang roti itu setara dengan $59,90.

Pada saat itu, nilai tukar resmi adalah $17,55 per dolar dan inflasi akan menutup tahun di 24,8%. Namun krisis ekonomi, yang dimulai dengan nilai tukar yang berjalan pada April 2018, mempercepat kenaikan harga dan pengikisan daya beli mata uang lokal.

Jika dinilai dengan nilai tukar resmi ($123,75 di Banco Nación), uang $1000 mewakili US$8,08. Dengan kata lain, dalam waktu kurang dari lima tahun, ia kehilangan lebih dari 86% nilainya yang diukur dalam dolar.

Kemerosotan lebih dalam jika dipertimbangkan pada nilai tukar paralel. Dengan dolar biru Trading pada $204, obligasi $1.000 cukup untuk membeli sekitar $4,90.

Sumber