Elon Musk percaya bahwa ada lebih banyak bot daripada yang dikatakan Twitter dan meminta diskon 25% untuk pembelian

Elon Musk menginginkan penurunan harga Twitter.  (foto: Koran)
Elon Musk menginginkan penurunan harga Twitter. (foto: Koran)

Elon Musk Anda telah menyatakan bahwa Anda ingin menerima diskon pada tawaran Anda untuk memperoleh Indonesia sama dengan persentase pengguna yang bot dari spam.

Miliarder, yang mengaku menghabiskan kurang dari 5% waktunya untuk akuisisi senilai $44 miliar, telah membuat serangkaian komentar dalam beberapa pekan terakhir yang mengkritik Twitter. dan tim manajemennya.

Musk baru-baru ini mengatakan akuisisi itu ditahan sementarakarena dia ingin mengkonfirmasi angka perusahaan sendiri bahwa akun yang tidak dioperasikan oleh manusia nyata berjumlah kurang dari 5% dari pengguna.

Menurut Business Insider, sebagai tanggapan atas saran bahwa “jika 25% pengguna adalah bot, maka kesepakatan akuisisi Twitter akan lebih murah 25%,” tulisnya: “Tentu saja.”

Tentang apa argumen Elon Musk

CEO dari Tesla kamu SpaceX telah mengklaim bahwa lebih dari 20% akun di Twitter bisa menjadi “palsu/spam” dan mengatakan bahwa tawarannya untuk mengakuisisi perusahaan didasarkan pada keakuratan pelaporan Twitter sendiri.

Dia mengkritik Parag Agrawal, CEO Twitter, karena secara terbuka menolak “menunjukkan bukti” bahwa kurang dari 5% akun adalah “palsu/spam” dan menulis bahwa dia “khawatir bahwa Twitter memiliki disinsentif untuk mengurangi spam, karena mengurangi persepsi pengguna harian”.

Agrawal telah menulis lima belas utas posting yang menyangkal insentif ini dan menjelaskan bahwa Twitter secara aktif mencoba mengurangi akun spam; menangguhkan lebih dari setengah juta akun spam setiap hari dan memblokir jutaan akun setiap minggu yang tidak dapat melewati tantangan verifikasi manusia.

Musk menanggapi dengan banyak emoji kotoran, bertanya, “Jadi, bagaimana pengiklan tahu apa yang mereka dapatkan dari uang mereka? Ini sangat penting untuk kesehatan finansial Twitter.”

  Guru cryptocurrency terkenal menetapkan tanggal untuk akhir musim dingin crypto

Musk mengusulkan kepada pengguna bahwa melakukan pengujian mereka sendiri untuk melihat apakah mereka dapat melihat apakah akun itu asli atau tidak, meskipun Twitter memperingatkan bahwa tidak mungkin bagi pengamat luar untuk mengidentifikasi apakah suatu akun benar-benar dijalankan oleh manusia atau apakah itu otomatis atau bagian dari kampanye manipulasi platform.

Saham Twitter berada di bawah level yang terlihat pada awal April, ketika Musk pertama kali mengungkapkan pangsanya di jejaring sosial.  (foto: Business Insider)
Saham Twitter berada di bawah level yang terlihat pada awal April, ketika Musk pertama kali mengungkapkan pangsanya di jejaring sosial. (foto: Business Insider)

Dalam posting blog resmi Twitter, perusahaan mengatakan: “Kami secara permanen mengizinkan jutaan akun setiap bulan yang otomatis atau spam, dan kami melakukannya bahkan sebelum mereka mencapai bola mata di timeline atau pencarian Twitter.”

Tapi ini menangkap dua jenis akun palsu yang berbeda, salah satunya adalah bot, akun yang sepenuhnya otomatis, yang tidak dilarang di Twitter; serta akun tidak autentik yang dirancang untuk membantu memanipulasi platform.

Twitter memastikan bahwa ada beberapa akun palsu, dan Musk tidak yakin

Musk tampaknya menggunakan masalah ini sebagai cara untuk memaksa pengurangan harga yang disepakati untuk akuisisi, dengan saham Twitter menderita di tengah kepahitan yang terjadi di depan umum.

Perusahaan mengatakan minggu lalu bahwa tidak akan berusaha untuk mundur dari label harga $44 miliar melalui pernyataan yang diajukan ke SEC yang mengatakan: “Twitter berkomitmen untuk menyelesaikan transaksi dengan harga dan persyaratan yang disepakati sesegera mungkin.”

Elon Musk dan Twitter.  (foto: REUTERS/Dado Ruvic)
Elon Musk dan Twitter. (foto: REUTERS/Dado Ruvic)

Musk mengatakan pada sebuah konferensi di Miami Senin lalu: “Anda tidak dapat membayar harga yang sama untuk sesuatu yang jauh lebih buruk dari apa yang mereka klaim. Semakin banyak pertanyaan yang saya ajukan, semakin banyak kekhawatiran saya tumbuh. Mereka mengklaim bahwa mereka memiliki metodologi rumit yang hanya dapat mereka pahami. Tidak mungkin ada misteri mendalam yang lebih kompleks daripada jiwa manusia atau semacamnya.”

  Tweet Cristina Kirchner: perusahaan apa yang diberikan wakil presiden sebagai contoh dan sejauh mana proposalnya berguna?

Akhirnya, Agrawal mengatakan: “Perkiraan kami didasarkan pada beberapa (mereplikasi) ulasan manusia dari ribuan akun, yang diambil sampelnya secara acak, secara konsisten dari waktu ke waktu, dari akun yang kami hitung sebagai pengguna aktif harian. Kami melakukan ini setiap kuartal, dan telah melakukannya selama bertahun-tahun.

Perkiraan internal kami yang sebenarnya untuk yang terakhir empat perempat jauh di bawah 5%, sesuai dengan metodologi yang dijelaskan di atas. Margin kesalahan dalam perkiraan kami memberi kami kepercayaan pada pernyataan publik kami setiap kuartal.”

TERUS MEMBACA

Sumber