Raja Juan Carlos I kembali ke Madrid setelah hampir dua tahun diasingkan karena tuduhan korupsi

Juan Carlos I mengunjungi raja saat ini di Madrid Senin ini, putranya Felipe VI, setelah dua tahun. Pertemuan keluarga mengakhiri kunjungan pertama dan dikritik ke Spanyol oleh raja emeritus setelah hampir dua tahun di luar negeri, diselimuti kecurigaan korupsi.

Menurut Telam, Juan Carlos Saya tiba sekitar pukul 10 (5 di Argentina) di Istana Zarzueladari kota Sanxenxo di Galicia, tempat ia tiba pada hari Kamis untuk menghabiskan akhir pekan dalam kompetisi berlayar, olahraga favoritnya.

Sejak berangkat ke Uni Emirat Arab pada Agustus 2020, ketika ia dicurigai melakukan pencucian uang dan korupsiraja emeritus tidak secara pribadi melihat istrinya Sofia, dari siapa dia sudah terasing, dan putranya, yang sejak itu mencoba menjauhkan diri dari ayahnya.

Investigasi diarsipkan.antara lain, karena kepala negara sebelumnya tidak dapat diganggu gugat dan karena kemungkinan kejahatan telah ditentukan, sesuatu yang memperburuk kontroversi atas kepulangannya, yang dikritik di negara tersebut.

Juru bicara pemerintah, Isabel Rodríguez, mengatakan bahwa Raja Juan Carlos “melewatkan kesempatan untuk menjelaskan dan meminta pengampunan”

Dalam sebuah wawancara di RNE, dan sebagian direproduksi oleh kantor berita Europa Press, Rodríguez mengatakan bahwa orang-orang Spanyol mengharapkan permintaan maaf dari Juan Carlos I, bahwa masyarakat dan demokrasi pantas mendapatkannya dan bahwa dia seharusnya memanfaatkan kunjungan ini untuk “memberi pertanggungjawaban. ” dari “tindakan” yang dikenal selama ini dan yang menurutnya tidak sesuai dengan “transparansi” dan “keteladanan” yang sesuai dengannya.

Dia menambahkan bahwa kunjungan ini merusak citra raja emeritusmengingat bahwa orang-orang Spanyol “percaya pada pekerjaan mereka” sebagai kepala Istana Kerajaan di masa transisi dan demokratisasi negara yang “sangat sulit” tetapi “telah kecewa” dengan tindakan yang telah ditunjukkan ini.

  Polisi Nikaragua menculik Uskup Rolando lvarez

Rodríguez juga membela pekerjaan raja saat ini, Felipe VI, yang menurut Pemerintah “melakukan semua yang harus dia lakukan” sehubungan dengan sifat teladan dari lembaga tersebut. “Yang tidak melakukannya adalah ayahnya Juan Carlos I,” pungkasnya.

Felipe VI tidak pernah mengunjungi ayahnya di pengasingannya dan, secara resmi, tidak pernah berbicara dengannya di telepon sampai minggu laluketika mereka setuju kunjungan ini yang akan diakhiri dengan kembalinya Senin ini ke Abu Dhabi dengan jet pribadi setelah hari keluarga ini dimana Royal House memberikan status pribadi.

Juan Carlos Saya sudah memiliki tanggal untuk perjalanan berikutnya: itu akan terjadi pada pertengahan Juni, lagi ke Sanxenxo, di mana dia tinggal di rumah temannya dan rekan berlayar dari tim “Bribón”, Pedro Campos.

Kepulangan ke Spanyol adalah masalah pelik dan didahului oleh negosiasi tiga bulan antara Felipe VI, Pemerintah dan Juan Carlos Idibantu oleh seorang mediator yang identitasnya tidak diungkapkan, menurut surat kabar El País.

Dalam negosiasi, Pemerintah menentang mantan raja yang tidur di Istana Zarzuela sekembalinya, karena itu adalah kediaman resmi kepala negara.

Di Sanxenxo, Juan Carlos membuat beberapa pernyataan singkat dengan cepat, ketika dia memasuki atau meninggalkan klub kapal pesiar, yang tidak luput dari perhatian.

“Penjelasan, untuk apa?” ​​dia menjawab dengan menantang pada hari Minggu ketika ditanya apakah dia akan berbicara dengan putranya tentang hal-hal yang dia selidiki.

“Apa yang akan saya katakan padanya? Apa yang akan Anda katakan kepada putra Anda?” Seorang jurnalis menjawab yang bertanya kepadanya apa yang akan mereka bicarakan dengan Felipe VI.

Pada tahun 2014, Juan Carlos turun tahta pada putranya, dan membenarkan pengasingannya di Abu Dhabi dalam kebutuhan untuk “memfasilitasi” pekerjaan raja baru.

  Mengapa efek kritik bertahan lebih lama daripada efek pujian

Pada Maret 2020, Felipe VI melepaskan warisan ayahnya dan menarik alokasi tahunannya hampir 200.000 euro.

Baru-baru ini, pada akhir April, ia meluncurkan operasi “transparansi” dengan pemerintahan Presiden Pedro Sánchez di Royal House, yang sekarang harus mengaudit akunnya, membuat kontraknya publik atau menginventarisasi hadiah yang diterima.

Sumber