Kesehatan mulai memberi tahu ahli anestesi untuk kembali bekerja

Kementerian Kesehatan mulai mengirimkan pemberitahuan kepada ahli anestesi Senin ini untuk kembali bekerja. Ini terjadi setelah pertemuan yang diadakan oleh otoritas provinsi pada hari Jumat di Gedung Pemerintah dengan perwakilan dari para profesional, yang merupakan pertemuan pertama meja dialog, yang disediakan oleh Undang-Undang Darurat dalam pelayanan. Peraturan tersebut secara tegas disetujui minggu lalu di Badan Legislatif, setelah kesepakatan antara partai yang berkuasa dan oposisi.

Dijelaskan dari portofolio yang dipimpin oleh Ana María Nadal, di pagi hari catatan mulai dikirim sehingga para profesional melanjutkan manfaatnya. Jika tidak, mereka memperingatkan bahwa mereka yang menolak untuk kembali akan dikenakan sanksi, sesuai dengan apa yang ditetapkan dalam peraturan yang telah disetujui minggu lalu.

Berita pertama ke rumah sakit tiba sekitar tengah hari dengan beberapa profesional yang datang untuk bekerja secara sukarela. YaNamun jumlahnya belum bisa ditentukan.

Lihat juga: Tabel dialog: apa yang disepakati antara Pemerintah dan ahli anestesi

Yang benar adalah bahwa situasi tetap kritis di provinsi tersebut, dengan mempertimbangkan bahwa setidaknya ada 5.000 operasi yang ditunda yang harus dijadwal ulang. Di tengah, ketidakpastian merajalela di rumah sakit yang menunggu pemberitahuan dari Kementerian Kesehatan.

“Tidak ada yang bisa diatur sampai mereka memberi tahu kita”profesional dari Rumah Sakit Pusat menunjukkan. Ini mengacu pada fakta bahwa Pemerintah meminta mereka untuk penjadwalan ulang, tetapi, seperti yang mereka katakan, itu tidak dapat dilakukan sampai ada rincian lebih lanjut tentang ketersediaan ahli anestesi.

Dalam kasus Rumah Sakit Notti, mereka juga menunggu keputusan menteri, di mana pihak berwenang menghindari membuat pernyataan apa pun. Selama di Perrupato (San Martín), mereka menjelaskan bahwa rumah sakit tidak begitu terpengaruh oleh pengunduran diri para profesional, tetapi mereka menunjukkan bahwa mereka memiliki sekitar 215 operasi dalam daftar tunggu.

  seekor anjing menemani pemiliknya di ambulans Sies

Konflik meledak dalam beberapa hari terakhir dengan pengunduran diri besar-besaran dari 68 penyedia menuntut kondisi gaji yang lebih baik. Akibatnya, partai yang berkuasa dan oposisi setuju untuk mengesahkan undang-undang yang menyatakan keadaan darurat dalam pelayanan selama 120 hari.

Ketakpastian

“Pemerintah meminta agar itu dikembalikan secara sukarela agar hukum tidak diterapkan dengan tegas. Apa yang kami lakukan adalah memberikan pemberitahuan sehingga setiap pekerja dapat membuat keputusan masing-masing.” jelas Arturo Salassa, dari sektor profesional mandiri.

Ahli anestesi menyadari hukuman yang mungkin mereka hadapi jika mereka menolak untuk memberikan layanan mereka: di satu sisi, pendaftaran mereka dapat ditangguhkan dari 1 bulan sampai 5 tahun, dan jika ketidakhadiran menimbulkan ketidaknyamanan di rumah sakit, mereka dapat dimintai pertanggungjawaban pidana.

Untuk saat ini, para profesional menunjukkan bahwa mereka belum diberitahu oleh Eksekutif, tetapi mereka sadar bahwa Pemerintah telah meminta gaji penyedia dari rumah sakit dan daftar tunggu untuk operasi.

Di luar “dialog” yang baik yang disorot kedua pihak pada hari Jumat setelah pertemuan, Ketidakpuasan tumbuh di antara para profesional di sektor ini yang tidak menemukan jawaban atas klaim gaji mereka.

“Kami merasa cukup terluka. Mereka memaksa kami untuk kembali dalam kondisi yang benar-benar tidak puas. Hukum tidak menyelesaikan masalah kita”, tegas dokter itu.

Sumber