Mereka menyelamatkan seorang gadis berusia 15 tahun yang diculik di pertandingan NBA oleh jaringan perdagangan manusia

A remaja 15 tahun asli dari Texas, Amerika Serikat, Dia menghilang selama pertandingan NBA di mana Dallas Mavericks bermain, pada tanggal 8 April di American Airlines Center. Sekarang otoritas Kota Oklahoma delapan orang ditangkap dan didakwa yang, diasumsikan, akan diterima sebagai jaringan perdagangan manusia.

Semuanya dimulai ketika remaja dan ayahnya berada di permainan dan dia memutuskan untuk pergi ke kamar mandi. Tapi dia tidak pernah kembali. Dari dulu, dia hilang 10 hari sampai mereka melacaknya di sebuah hotel di Oklahoma pada 18 April.

Setelah menyadari putrinya tidak kembali, sang ayah segera melaporkan hilangnya putrinya kepada petugas keamanan dan petugas Kepolisian Dallas. Namun, saat pertemuan berakhir, remaja tersebut belum juga ditemukan dan pria tersebut harus kembali ke rumah. Kemudian, dia mencela bahwa Departemen Kepolisian kota di Texas itu tidak pernah membuka penyelidikan dalam kasus ini, meskipun ada permohonan.

Namun, dari kekuatan itu mereka berdebat sebelumnya Berita Rubah bahwa seorang petugas yang berada di pertandingan bola basket diberitahu tentang hilangnya dan mengajukan pengaduan malam itu, meskipun mereka menjelaskan bahwa Kode Keluarga Texas menyatakan bahwa “Anak-anak yang hilang diselidiki sebagai buronan,” kecuali ada “keadaan yang tampaknya tidak disengaja, seperti penculikan.”

Sementara itu, Departemen Kepolisian Oklahoma yang menangkap Saniya Alexander, Melissa Wheeler, Chevaun Gibson, Kenneth Nelson, Sarah Hayes, Karen Gonzales, Thalia Gibson y Steven Hill untuk kasus perdagangan manusia ini.

Gibson dituduh menawarkan untuk terlibat dalam prostitusi; Nelson, Hayes, dan Gonzales, untuk perdagangan manusia dan distribusi pornografi anak; Bukit, untuk pelanggaran; Gibson dan Alexander memiliki surat perintah penangkapan mereka. kejahatan berat; dan Wheeler, sebuah proses untuk pencurian.

  Kami melewati masa ekonomi yang sulit dan beberapa bertanggung jawab untuk membuatnya lebih sulit

“Hatiku hancur karena hal-hal yang tak terbayangkan yang harus dialami putriku selama hari-hari mereka membawanya, tetapi saya sangat senang dia aman,” kata ibu gadis itu.

Dalam hal ini, intervensi LSM Inisiatif Penanggulangan Perdagangan Texas (TXCTI), yang menangani kasus perdagangan manusia di Texas dan diselenggarakan oleh keluarga korban. Organisasi dapat melacak Gambar eksplisit remaja di situs prostitusi Oklahoma.

Secara terpisah, pengacara keluarga mengatakan penjual tiket palsu yang dikenal American Airlines Center dan Mavericks mungkin telah menjual tiket palsu kepada seorang pria yang mencurigakan, yang secara teori menjebak korban di pusat olahraga.

“Sistem dan organisasi yang terlibat dalam kasus ini terus menerus mengecewakan korban. Dia seharusnya tidak pernah melakukan kontak dengan pria itu di pertandingan Mavericks. Polisi Dallas seharusnya bekerja untuk menyelidiki petunjuk dan menemukan remaja itu sebelum dia diperdagangkan ke Oklahoma.”, Fortenberry mengeluh dalam siaran pers yang dia terbitkan Berita Rubah.

Dia bahkan menambahkan: “The hotel Extended Stay Amerika, di Oklahoma, mengutamakan keuntungan sebelum orang, membuat menutup mata terhadap eksploitasi seksual apa yang terjadi di depan matamu. Kehidupan korban ini akan berubah selamanya. Kami berharap untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang terlibat dan menciptakan perubahan di dalam organisasi-organisasi ini, sehingga ini tidak pernah terjadi pada anak lain.”

Sumber