Realitas pahit yang tersembunyi di balik citra satelit dari area Mariupol, Ukraina

Gambar satelit yang diambil oleh perusahaan AS Planet di kota Mariupol, Ukraina, akan mengungkapkan a realitas tersembunyi yang keras dari perang dengan Rusia, menurut pakar Universitas Stanford Melissa Hanham. Setelah negara yang dipimpin Putin mengklaim kendali penuh atas kota strategis itu menyusul penyerahan Ukraina di pabrik baja Azovstal, kartu pos baru ini terungkap dari luar angkasa.

Di dalamnya konfrontasi antara Rusia dan Ukraina, pasukan negara pertama telah dituduh oleh masyarakat internasional melakukan kekejaman, termasuk pembunuhan warga sipil. Sekarang, spesialis Hanham mengungkapkan untuk CNN bahwa gambar terbaru menunjukkan setidaknya tiga kuburan massal di pinggiran Mariupol dan menjelaskan bahwa masing-masing dapat berisi hingga 5.000 mayat. Indikasinya, kata dia, ada pada warna bumi yang cokelat, yang menunjukkan penggunaan buldoser jika dibandingkan dengan citra satelit sebelumnya. Juga bahwa ada plot untuk setiap orang.

Kesimpulan seorang ahli saat melihat citra satelit pemakaman di Mariupol. Sumber: CNN

Bagaimana Rusia mengendalikan kota, pihak berwenang Ukraina mungkin mengalami kesulitan untuk memverifikasi bukti ini tentang apa yang terjadi di Mariupolyang ditambah dengan pengeboman rumah sakit bersalin, di mana ada ratusan pengungsi sipil dan yang tewas dalam serangan itu.

Seorang wanita berjalan di luar rumah sakit bersalin yang dirusak oleh penembakan di Mariupol.
Seorang wanita berjalan di luar rumah sakit bersalin yang dirusak oleh penembakan di Mariupol.Evgeniy Maloletka – AP

Kehancuran perang di Ukraina

Ini bukan pertama kalinya Rusia dituduh melakukan kejahatan perang, citra satelit April lalu menunjukkan tanda-tanda kuburan massal di pinggiran Mariupol dan pejabat menuduh Rusia menutupi pembantaian dan mengubur lebih dari 9.000 warga sipil. Kartu pos itu muncul setelah presiden Rusia, Vladimir Putin mengklaim kemenangan di Pertempuran Mariupol.

Maxar Technologies, penyedia citra satelit, membagikan foto-foto tersebut. Perusahaan tersebut menyatakan bahwa lebih dari 200 kuburan massal dapat dilihat di mana, menurut pernyataan pihak berwenang Ukraina, Rusia menguburkan warga Mariupol yang hilang dalam pertempuran. Pandangan satelit menunjukkan deretan kuburan, membentang dari kuburan di kota Manhush hingga pinggiran Mariupol. Kota strategis di Ukraina ini masih memiliki lebih dari 100.000 orang yang terjebak tanpa bisa pergi karena takut kehilangan nyawa dan yang sudah dibiarkan tanpa makanan, air, dan listrik.

  Junta militer Myanmar mengeksekusi empat tahanan dengan hukuman mati, termasuk dua karena alasan politik

Sementara itu, pihak berwenang Ukraina telah memperingatkan bahwa kota itu menghadapi bencana kesehatan, karena penguburan massal dan kurangnya sistem pembuangan limbah. Selain itu, hujan mengancam akan mencemari sumber air lainnya. Vadim Boychenko, Walikota Ukraina, mengatakan dia mendorong pasukan Rusia untuk mengizinkan penduduk kota pergi dengan selamat. Kekhawatiran besar lainnya adalah apa yang terjadi pada tentara Ukraina yang mereka tangkap setelah jatuhnya pabrik Azovstal.

Apa momen ketika para pejuang Ukraina meninggalkan Azovstal

Pada saat itu, Kementerian Pertahanan Rusia membagikan video tentang bagaimana mereka ditahan, sambil mengumumkan bahwa mereka telah memindahkan benteng dari terowongan bawah tanah pabrik Mariupol. Bos pro-Kremlin, Denis Pushilinkata 2.439 orang ditahan.

Sumber