Penghinaan, Teriakan, dan Pukulan: Amarah Christophe Krywonis dengan Ronnie Arias di Masterchef Celebrity Uruguay

Saya merasa ingin mencekik Anda”, kata koki itu kepada peserta

Selebriti Masterchef Ini adalah format yang telah sukses di seluruh dunia. Saat ini, tidak hanya berhasil dilakukan di Argentina, tetapi juga di Uruguay. Baru-baru ini, Christophe Krywonis Dia menjadi juri tamu dalam versi Uruguay dan terkejut dengan perlakuan buruk yang dia alami dengan salah satu peserta, Roni Arias.

Semuanya berawal ketika pengemudi memilih pulau yang tidak berfungsi dengan baik. Akibatnya, dia kesulitan membuat pai apel. “Oven di lantai atas tidak berfungsi, jadi saya bermain di posisi yang kurang menguntungkan. Susu yang buruk”, peserta mengeluh di depan kamera.

Melihat perilaku Ronnie, Christophe memberi tahu dia bahwa ovennya berfungsi dengan baik dan terus berjalan. “Berhenti, berhenti, kamu bisa berhenti memecahkan bola, itu bagus! Ini barbar! Jangan pecahkan bolanya! Jadikan saya praline dan hanya itu!”, koki itu memberitahunya, marah. Kemudian, di belakang, peserta menganalisis perilaku koki: “Dia tidak menantang saya. Saya membandingkan kotoran dengan kentut”.

Ronnie Arias
Ronnie Arias

Ketika Arias membawa kue ke juri, dia memberi tahu mereka tentang masalah yang dia miliki saat membuat makanan penutup: “Sebenarnya itu sangat rumit, karena saya harus membuat karamel dua kali, saya punya masalah dengan memasak, di tengahnya. Saya mengalami serangan psikotik”.

Krywonis menjawab: “Kau suka mengeluh, bukan? Aku merasa ingin mencekikmu, sungguh. Aku marah…”. Setelah mencoba makanan penutup, dia bertanya padanya dengan nada ironis: “Tongkat apa yang telah kamu kirim sendiri, kamu bertanya-tanya pada saat ini, kan?” Kemudian dia melanjutkan dengan kritik: “Setengah dasi dengan apel”.

Peserta menjelaskan bahwa permen itu sudah sangat gosong dan teman-teman sekelasnya tidak memiliki apel lagi untuk dipinjamkan. Untuk alasan ini, dia harus mempersiapkannya dua kali. Christophe membanting meja dan berkata, “Jika Anda artistik dan sensitif seperti yang saya tahu, makanan penutup itu bukan Ronnie. Saya suka artisnya, tetapi di sini saya perlu melihat Ronnie si juru masak”.

  Film Netflix emosional yang berdurasi 90 menit dan sangat populer: romansa dan drama

Kisah emosional tentang adopsi keponakannya:

Baru-baru ini, Ronnie menceritakan kisah keluarga yang intim ketika dia diundang ke anjing jalanan, program radio yang dia bawakan Andy Kusnetzoff di Permainan Urbana (104.3). Dalam kesempatan itu, ia membeberkan secara detail kisah mengharukan saat ia mengadopsi keponakannya yang berusia 19 tahun setelah kematian adiknya.

“Pada bulan Januari tahun lalu, saudara perempuanku Silvina, seorang guru yang mengajar di sekolah-sekolah di lingkungan miskin, pergi dengan pacarnya yang berusia 28 tahun (dia berusia 56) untuk pertama kalinya berlibur, sebagai pengalaman hidup berdampingan, ke danau selatan”, dia memulai dengan mengungkapkan. Dan dia melanjutkan: “Suatu pagi, saudara perempuanku, yang cantik dan jatuh cintamengangkat ponselnya untuk mengambil gambar langit, dan sirkuit otaknya terputus: dia mengalami kematian otak instan. Kakak ipar saya, seorang dokter yang sangat penting, menelepon saya dan memberi tahu saya bahwa dia dirawat di rumah sakit karena stroke.” Yang benar adalah, sayangnya, Beberapa waktu kemudian, saudara perempuannya meninggal..

Ronnie Arias memberi tahu mengapa dia mengadopsi putra saudara perempuannya

Ketika kami ditinggalkan sendirian, Juan bertanya kepada saya ‘dan sekarang siapa yang akan menjadi keluarga saya?’. Saya mengatakan kepadanya ‘baik, Anda dapat memilih. Kamu bisa pergi dengan Nenek Mimi, dengan bibimu atau dengan Pablo dan aku. Dan dia memberi tahu saya: ‘Yang saya inginkan adalah hidup bersama Pablo dan bersamamu’”, dia ingat. Kemudian, dia mengomentari reaksinya terhadap proposal itu: “Kami, membayangkan bahwa rencana untuk memiliki seorang putra, dan berusia 19 tahun, adalah sesuatu yang …. Saya bahkan tidak membicarakannya dengan Pablo, tetapi saya mengenalnya. .”

“Apa yang Anda rasakan ketika dia mengatakan itu kepada Anda?”, Mereka bertanya kepadanya. “Aku pergi ke hitam, itu sangat jarang. Karena selain itu, saya pikir saya selalu ingin punya anak dan itu bukan pilihan.. Pablo adalah orang yang ingin menikah dan bagi saya itu bukan pilihan. Berbicara tentang koeksistensi, kami memiliki ide yang berbeda tentang apa yang kami pikir harus terjadi di masa depan. Tapi sekarang aku punya ahli waris guys”, Roni selesai.

  Tamara Báez berpose topless tapi menyesalinya

TERUS MEMBACA:

Sumber