Dengan sebuah aplikasi, mereka berusaha untuk melindungi penyu sisik dari kepunahan

Apakah mereka terestrial atau akuatik, kenyataannya adalah bahwa beberapa spesies hewan ini berada dalam bahaya kepunahan (Getty Images)
Apakah mereka terestrial atau akuatik, kenyataannya adalah bahwa beberapa spesies hewan ini berada dalam bahaya kepunahan (Getty Images)

Hari Penyu Sedunia diperingati pada tanggal 23 Mei, meskipun untuk penyu tanggalnya adalah 16 Juni. Apakah mereka terestrial atau akuatik, kenyataannya adalah bahwa beberapa spesies hewan ini berada dalam bahaya kepunahan.. Untuk alasan inilah organisasi LIHAT kura-kura di sebelah Laboratorium Ilmu Data Institusi Smithsonian merancang sebuah aplikasi yang dapat menghentikan pemangsaan yang diderita Penyu Sisik karena cangkangnya.

Kulit penyu adalah bahan yang banyak dipilih karena keindahan dan daya tahannya. Mulai dari sisir hingga perhiasan, para perajin lebih suka menampilkan semua kreativitas mereka. Namun, itu lebih dari sekadar elemen. Ini adalah cangkang makhluk hidup, yang didorong ke ambang kepunahan. Dalam hal itu, Brad Nahil, salah satu pendiri dan presiden kelompok konservasi penyu SEE Turtles, mengatakan: “Ini seperti plastik sebelum plastik ditemukan, karena sangat mudah dibentuk.”

Bukan sembarang kura-kura yang memiliki cangkang kulit penyu, tetapi mereka yang membawa “bahan” itu sebagai namanya. Antara tahun 1884 dan 1992 saja, sekitar 9 juta hewan dari spesies ini disembelih dan dijual untuk diambil cangkangnya, menurut a laporan diterbitkan di Sains, di 2019. Situasi ini membuat mereka masuk terancam punah. Saat ini, hanya ada kurang dari 25 ribu wanita yang tersisa di seluruh dunia. Karena komersialisasinya dilarang.

  Saat ini, hanya ada kurang dari 25 ribu wanita yang tersisa di dunia (Getty Images)
Saat ini, hanya ada kurang dari 25 ribu wanita yang tersisa di dunia (Getty Images)

Namun demikian, pasar gelap ada dan benda-benda berbeda yang dibuat dengan kulit penyu masih dapat ditemukan. Karena alasan inilah organisasi SEE Turtles, bersama dengan Laboratorium Ilmu Data Smithsonian Institution, menciptakan aplikasi LIHAT Shell. Penggunaannya sederhana, Dengan sebuah foto, program ini memungkinkan Anda untuk mengkonfirmasi, dengan akurasi 94%, apakah itu kulit penyu asli atau palsu.. Metode yang mereka terapkan untuk menjelaskannya adalah dengan mengidentifikasi pola yang dimiliki kerang.

  Rusia menghadapi penurunan ekonomi meskipun ada propaganda Kremlin tentang "ketahanannya"

Untuk menentukan secara akurat apakah itu nyata, yaitu, apakah itu bagian dari kura-kura, atau apakah itu tiruan, ilmuwan mengumpulkan sekitar 4 ribu foto produk dan cangkang, baik asli maupun palsu. Setelah memuat semua gambar ini ke dalam model, program mengevaluasi piksel dan dapat menentukan perbedaannya.

“Perbedaan utama adalah bahwa pola pada kulit kura-kura asli adalah acak. Produk palsu cenderung memiliki bintik-bintik dengan tepi yang rata atau pola yang sama pada barang berbeda yang dijual bersamaan. Rona oranye pada kulit penyu palsu juga cenderung memiliki transparansi yang konsisten,” kata Alexander Robillard dari Smithsonian Institution. NatGeo.

Aplikasi ini lebih dari sekadar
Aplikasi ini lebih dari sekadar “pendeteksi kebohongan” karena juga mengingat koordinat yang dimasukkan ke dalam GPS (Getty Images)

Menurut penciptanya, aplikasi ini lebih dari sekadar “pendeteksi kebohongan”, karena aplikasi ini juga mengingat koordinat yang dimasukkan ke dalam GPS. Dengan cara ini, dengan mengevaluasi setiap produk asli, dimungkinkan juga untuk menetapkan secara geografis di mana “pasar gelap” dan penjualan gelap berpusat. Dalam pengertian itu, Nahil menyatakan: “Bahkan jika kita hanya mendapatkan beberapa ratus pelancong untuk secara aktif menggunakannya dan mengumpulkan data dan menghindari membeli kulit penyu asli, itu sudah merupakan langkah maju yang besar”.

Sementara itu, David Godfrey, direktur eksekutif kelompok penelitian dan konservasi Konservasi Penyu Lautmenyatakan bahwa jika wisatawan dan wisatawan menggunakan aplikasi, “pasukan konservasi dapat dibentuk untuk mempersulit hidup mereka yang menjual (penyu) di bawah meja.”

Sementara itu, ketika menganalisis penjualan atau platform online, Nahil menyatakan bahwa ruang-ruang ini menyaring produk ilegal berkat daftar kata-kata terlarang, meskipun hambatan ini dapat dengan mudah dihindari. “Sejauh yang bisa kami tentukan, tidak ada yang melakukan apa pun di sisi visual,” katanya. Pada saat itu dia penuh harapan dan menambahkan: “Ada banyak kemungkinan untuk menerapkan pembelajaran mesin pada masalah konservasi”.

  Baik Argentina maupun Vatikan: Paus tidak mengakui di mana dia akan tinggal jika dia pensiun

TERUS BACA:

Sumber