Novak Djokovic: “Wimbledon telah membuat kesalahan serius”

Novak Djokovic melakukan debut yang hebat di Roland Garros 2022 setelah mengalahkan Yoshihito Nishioka 6-3, 6-1, 6-0 dalam dua jam permainan. Setelah pertandingan, petenis Serbia itu menghadiri konferensi pers dan membahas dengan sangat penting salah satu masalah yang paling menimbulkan kontroversi di dunia tenis, seperti hilangnya poin yang diberikan Wimbledon kepada para pemain tenis. Djokovic menyatakan bahwa dia mendukung keputusan yang dibuat oleh ATP, meskipun dia menganjurkan dialog dan mencari solusi yang lebih baik untuk semua orang: “Wimbledon telah membuat kesalahankita harus menunjukkan bahwa akan ada konsekuensinya”.

Kecewa dan marah dengan keputusan yang dibuat Wimbledon

“Pada tingkat pribadi itu telah mempengaruhi saya secara negatif, saya tidak akan memiliki kesempatan untuk bermain dan mempertahankan 2000 poin saya di Wimbledon. Jadi, tentu saja, pada tingkat pribadi yang telah mempengaruhi saya secara sangat negatif. Tetapi saya telah berbicara dengan manajemen dan presiden ATP dan beberapa anggota dewan dalam beberapa hari terakhir. Secara kolektif, saya senang para pemain telah bergabung dengan ATP dan menunjukkan Grand Slam bahwa, ketika kesalahan terjadi, dan ada kesalahan di pihak Wimbledon, maka kami harus menunjukkan bahwa akan ada konsekuensinya”.

“Makanya saya dukung para pemain, selalu kompak. Saya selalu melakukan itu dan saya akan melakukannya. Tentu saja, terserah Wimbledon atau LTA, siapa pun yang membuat keputusan itu. Tapi ada hal-hal yang saya tidak tahu, misalnya, Beberapa hari yang lalu saya mengetahui bahwa ada dokumen rekomendasi dari pemerintah Inggris terhadap All England Club dan di mana mereka memiliki beberapa opsi. Tidak hanya ada satu di atas meja.”

Dalam mencari solusi

  Boca menang dan naik ke puncak

Mereka belum membicarakannya dengan siapa pun dari ATP atau dengan pemain individu atau pemain Rusia atau Belarusia untuk hanya berkomunikasi dan memahami jika ada kesamaan di mana kedua belah pihak bisa berkompromi dan sesuatu bisa berhasil. Jadi saya pikir itu keputusan yang salah. Saya sama sekali tidak mendukung itu. Tetapi selama masa ini, ini adalah masalah yang sangat sensitif, dan apa pun yang Anda putuskan, sayangnya itu akan menciptakan banyak konflik, banyak pemisahan, bukan penyatuan.”

Saya mendengar ada beberapa rekomendasi juga datang dari WTA dan ATP bahwa mungkin pemain pria dan wanita dari Belarusia, Ukraina dan Rusia dapat bermain bersama di beberapa acara eksibisi selama Grand Slam atau sesuatu seperti ini atau seseorang dapat bermain ganda campuran dan hadiah uangnya dapat diberikan kepada para korban di Ukraina, dan sebagainya. Ada ide yang berbeda, tetapi sayangnya, tidak pernah ada komunikasi yang solid dari Wimbledon. Makanya menurut saya salah. Jika ada dan merupakan solusi yang lebih baik daripada sekadar menghapus poin dan tidak membiarkan pemain menang atau mempertahankan poin, biarkan mereka menyelesaikannya.”

Saya merasa bahwa ATP juga bisa menemukan jalan tengah. Mereka bisa saja mengambil poin tahun ini, tapi mereka bisa membekukan tahun laluSeperti yang mereka lakukan selama pandemi. Semuanya sangat tidak adil, secara pribadi saya telah kehilangan 4.000 poin tahun ini karena keputusan politik. Jadi bagi saya atau pemain tenis yang tampil bagus tahun lalu, bukan hanya kami tidak akan punya peluang untuk meraih poin, tapi kami juga tidak bisa mempertahankannya. Ini adalah situasi yang sangat unik dan aneh, harus saya katakan. Tentu saja, grand slam tetaplah grand slam. Wimbledon bagi saya selalu menjadi turnamen impian saya ketika saya masih kecil.

  Dalam debut resmi Dybala, Roma memulai liga Italia dengan kemenangan - Sepak Bola

Sensasi tentang pertandingan, tema sekunder

“Yah, kamu tahu, sesi malam masih cukup baru di Roland Garros, tapi ini ini adalah pertama kalinya kami memiliki kapasitas 100%, jadi tentu saja itu menyenangkan. Senang rasanya memiliki seluruh penonton dan saya beruntung dijadwalkan di Centre Court karena gangguan hujan. Banyak game yang belum selesai. Jelas, fakta bahwa lapangan tengah adalah satu-satunya yang memiliki atap sangat membantu ketika Anda tahu Anda akan menyelesaikan pertandingan Anda.”

“Saya tidak sabar untuk keluar di trek. Saya merasa hebat di tanah liat dalam tiga atau empat minggu terakhir. Bersemangat untuk mendapatkan intensitas dan bersaing dengan anak muda. Saya senang bisa kembali karena Roland Garros adalah salah satu turnamen terbesar di dunia dan kenangan tahun lalu masih segar di kepala saya. Senang rasanya bisa kembali ke Centre Court.”

Sumber