NASA memperingatkan asteroid “berpotensi berbahaya” dengan diameter lebih dari 1.600 meter

Itu NASA diperingatkan oleh asteroid raksasa diameter lebih dari 1.600 meter Ini akan melewati dekat Bumi Jumat depan, 27 Mei. Batu luar angkasa memicu peringatan karena mengukur lebih dari Diameter 1.600 meterdua kali ukuran gedung tertinggi di dunia.

Meskipun badan antariksa meyakinkan bahwa itu “berpotensi berbahaya”, itu menunjukkan bahwa ada kemungkinan kecil bahwa asteroid bernama 7335 (1989 JA) menjadi ancaman bagi planet ini sebagai Itu akan melewati jarak sekitar 4 juta kilometerapa yang mewakili hampir 10 kali jarak rata-rata antara Bumi dan Bulan.

Rusia menyebabkan ‘berita utama yang menyesatkan’ tentang Stasiun Luar Angkasa Internasional, kata NASA

Asteroid akan bergerak lebih cepat dari peluru

Asteroid 418135 (2008 AG33) 20220427

Menurut dia Pusat Studi Objek Dekat Bumi Menurut NASA, lembaga yang bertugas melacak batuan luar angkasa, asteroid itu akan melakukan pendekatan terdekatnya ke Bumi pada pukul 14:26 UTC pada hari Jumat (11:26 di Argentina).

Pada saat itu, batu tersebut akan berada 0,026 unit astronomi (4 juta km) dari Bumi dan itu akan melakukan perjalanan dengan kecepatan yang mengesankan sekitar 47.231 kilometer per jam, yaitu 14,5 kali lebih cepat dari peluru.

Berkenaan dengan ukurannya yang sangat besar, para ilmuwan membandingkan apa yang disebut 7335 (1989 JA) dengan bangunannya Burj Khalifa, gedung pencakar langit Dubai, di Uni Emirat Arab, setinggi 828 meteryang merupakan tertinggi di dunia saat ini.

Gedung Burj Khalifa Dubai 20220523
Dengan ketinggian 828 meter, gedung Burj Khalifa adalah yang tertinggi di dunia.

Diameter asteroid, pada bagiannya, akan berukuran dua kali lipat dari bangunan terkenal itu. Selain itu, itu akan menjadi batu ruang angkasa terbesar yang mendekati Bumi tahun ini, menurut perkiraan NASA.

kemungkinan dampak

Meskipun waspada akan bahayanya, NASA menunjukkan bahwa kemungkinan asteroid raksasa mengancam planet ini rendah. Namun demikian, tidak menutup kemungkinan terjadinya tabrakan asteroid dalam waktu dekat.

  Mi Box 4S MAX, set-top box 8K kelas atas Xiaomi harganya lebih murah dari yang Anda kira

Para ahli memperkirakan bahwa dampak sebuah objek seukuran yang meledak di Chelyabinsk, Rusia, pada tahun 2013, berukuran sekitar 17 meter, terjadi sekali atau dua kali dalam satu abad di Amerika Serikat.

Bagaimana misi NASA untuk menangkis “asteroid pembunuh”

Para ilmuwan juga mengamati a kemungkinan dampak rendah pada objek luar angkasa “lebih besar”dan memprediksi bahwa itu akan jauh lebih jarang, mengingat skala abad hingga ribuan tahun.

Namun, ia memperingatkan bahwa apa yang disebut katalog “objek dekat Bumi” (NEO) tidak lengkap, yang berarti dampak tak terduga dapat terjadi “kapan saja.” “Karena katalog NEO saat ini tidak lengkap, dampak yang tidak terduga, seperti peristiwa Chelyabinsk, dapat terjadi kapan saja,” ditunjukkan dari NASA.

0402_asteroide troyano
NASA menemukan sekitar 30 NEO baru setiap minggu. Pada awal 2019, ia menemukan lebih dari 19.000 objek.

Misi DART NASA

NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa “pertahanan planet” pertamanya, yang disebut Misi Double Asteroid Redirection Test (DART), untuk mempersiapkan potensi dampak yang lebih besar dan membelokkan asteroid hingga sekitar 11 juta kilometer jauhnya dari bumi.

Biaya misi yang diluncurkan pada November 2021 adalah 325 juta dolar dan akan memakan waktu 10 bulan untuk menyelesaikan perjalanannya lebih dari 11 juta kilometer ke luar angkasa.

NASA mengungkapkan foto terbaik yang diambil di Mars

Diperkirakan kapal akan dengan sengaja menabrak asteroid kecil pada Oktober 2022 dimorfosyang mengorbit asteroid yang lebih besar yang disebut Didymos, pada 15.000 mph (24.100 km/jam), untuk sedikit mengubah orbitnya.

Idenya adalah bahwa ketika wahana antariksa seberat 1.210 pon menabrak Dimorphos, itu akan mengubah kecepatan ‘bulan kecil’ dengan sepersekian persen, mengubah periode orbit selama beberapa menit, seperti yang diilustrasikan dalam film terkenal. Armagedon.

Meskipun batu ruang angkasa Dimorphos tidak menimbulkan bahaya bagi Bumi, NASA ingin mengukur perubahan orbit asteroid yang disebabkan oleh tabrakan, yaitu dampak kinetik. Menggunakan teleskop berbasis darat, latihan ‘pertahanan planet’ ini akan menginformasikan misi masa depan yang dapat menyelamatkan Bumi dari dampak asteroid hipotetis yang mematikan.

  "Kurangnya waifu" di Pokémon Scarlet dan Violet menimbulkan kemarahan di Jepang

cd /ds

Anda mungkin juga menyukai

Sumber