Alberto Fernández melanjutkan agenda internasionalnya dan melakukan perjalanan ke Kolombia untuk peresmian Gustavo Petro

Dia melewati salah satu periode paling rumit sejak dia tiba di Casa Rosada pada Desember 2019. Dan setelah kesibukan minggu-minggu terakhir yang harus dia atasi dan itu berakhir dengan keputusan untuk merestrukturisasi kabinetnya dengan kedatangan Serge Massa kepada Kementerian Perekonomian, Presiden Alberto Fernández akan kembali ke agenda internasionalnya. Jumat ini jam 6 sore. dengan rombongan kecil yang hanya terdiri dari Menteri Luar Negeri Santiago Cafiero, Dia akan berangkat ke Bogotá, Kolombia, di mana pada hari Minggu dia akan menghadiri pelantikan sebagai presiden baru negara itu, Gustavo Petro.

Kepala negara Argentina itu menganggap Petro sebagai salah satu sekutu regionalnya. Dia mencerminkannya dalam tweet pertama yang dia dedikasikan untuknya segera setelah kemenangan dalam pemilihan Kolombia dikonfirmasi pada 19 Juni. Di sana dia menyapa presiden terpilih menyatakan bahwa dia akan membantu “validasi demokrasi dan pastikan jalan menuju Amerika Latin yang terintegrasi, saat ini yang menuntut solidaritas maksimal antara saudara-saudara”. Petro akan mengepalai Casa de Nariño (pusat pemerintahan Kolombia) hingga 2026, menggantikan Ivan Duque yang keluar.

Fernández telah memegang kepemilikan sementara atas CELAC sejak awal tahun 2022 ini. dengan Petro akan berusaha untuk memperkuat kelompok presiden kiri Amerika Latin yang telah bergabung dengan benua setelah pemilihan umum di Argentina, seperti yang terjadi sebelumnya dengan Luis Arce di Bolivia dan kemudian dengan Gabriel Boric di Chili. Di Pemerintah Argentina mereka berharap tren ini akan selesai dengan kembalinya Lula da Silva berkuasa di Brasil, setelah pemilihan yang akan diadakan pada 2 Oktober dan di mana ia akan menghadapi Jair Bolsonaro.

Gustavo Petro dan Francia Márquez merayakan setelah terpilih untuk memimpin nasib Kolombia hingga 2026. /REUTERS/Luisa Gonzalez
Gustavo Petro dan Francia Márquez merayakan setelah terpilih untuk memimpin nasib Kolombia hingga 2026. /REUTERS/Luisa Gonzalez

Itulah sebabnya selama kampanye Petro untuk kepresidenan di mana front Pakta Sejarah yang mengelompokkan ekspresi kiri Kolombia menang dengan 50,12% suara, kandidat sayap kanan jutawan Rodolfo Hernandez telah menyatakan mendukungnya.

  Seekor elang masuk ke halaman rumahnya, mencengkeram leher anaknya dan membawanya pergi: apa yang terjadi pada binatang itu

Dukungan dari Balcarce 50 untuk pemerintahan berikutnya yang dipimpin oleh Petro mulai Minggu depan juga tercermin dalam pertemuan terpisah yang diadakan Alberto Fernández dan Wakil Presiden Cristina Fernández de Kirchner pada 29 Juli dengan Francia Márquez Mina, yang merupakan Afro-Kolombia pertama dan wanita kedua yang menjadi wakil presiden negaranya selama kunjungannya ke Buenos Aires yang juga termasuk negara tetangga lainnya.

Fernández menerima wakil presiden terpilih Kolombia di kantor kepresidenannya di Casa Rosada, ditemani oleh beberapa pejabat wanita yang membentuk pemerintahan Argentina. Dan seperti yang dilaporkan secara resmi “Mereka membahas tantangan kawasan dalam masalah lingkungan dan hak-hak orang keturunan Afrika.”

Alberto Fernández saat menerima wakil presiden terpilih Kolombia
Alberto Fernández saat menerima wakil presiden terpilih Kolombia

Presiden Argentina dan Márquez juga menganalisis situasi internasional dan agenda kerja bersama antara Argentina dan Kolombia. Márquez, lulusan pengacara di Cali, adalah pendiri gerakan “Saya karena kita” dan memiliki peran penting sebagai pembela lingkungan dan juga mewakili para korban konflik bersenjata dalam rangka Proses Perdamaian di Kolombia, yang melayaninya dengan baik, mendapatkan berbagai penghargaan nasional dan internasional.

Kunjungan Wakil Presiden terpilih Francia Márquez baru-baru ini ke La Rosada berfungsi sebagai jembatan lain ke Petro. “Perjuangan kami menyatukan kami: melawan rasisme, diskriminasi gender, dan perubahan iklim. Visinya, bersama dengan @petrogustavo, adalah apa yang dibutuhkan Kolombia dan Amerika Latin,” tulis Presiden di akun Twitter-nya.

Pertemuan bilateral

Fernández pada prinsipnya akan mengadakan tiga pertemuan bilateral di Bogotá. Sabtu sore ini, dia akan bertemu dengan rekannya dari Honduras, Xiomara Castro, seorang pemimpin yang sangat dekat dengan Wakil Presiden Cristina Fernández de Kirchner. Untuk Minggu pagi, dia telah merencanakan pertemuan sendiri dengan Petro sebelum upacara peresmian yang akan berlangsung pada sore hari antara jam 3 dan 5 sore di Kolombia (ada perbedaan dua jam lebih sedikit dengan zona waktu Argentina). Tanpa jadwal yang pasti, masih akan ada bilateral dengan pasangan Bolivia-nya louis arc.

Salah satu hubungan bilateral yang akan dimiliki Alberto Fernández adalah dengan pasangan Bolivia-nya Luis Arce.  REUTERS/Agustin Marcarian
Salah satu hubungan bilateral yang akan dimiliki Alberto Fernández adalah dengan pasangan Bolivia-nya Luis Arce. REUTERS/Agustin Marcarian

Juga hadir pada upacara tersebut adalah Raja Felipe VI dari Spanyol; presiden Chili, Gabriel Boric; dari Ekuador, Guillermo Lasso; dari Republik Dominika, Luis Abinader, dan dari Panama, Laurentino Cortizo, di antara…

  Pasukan Ukraina menghalangi pabrik Azot dan bandara Severodonetsk, menurut pro-Rusia | Dunia | DW

Sumber