Raja Juan Carlos kembali ke Spanyol untuk melihat keluarganya: Ratu Sofia menerimanya dengan Covid

Itu Raja Juan Carlos dari Spanyol, diasingkan dua tahun lalu di Uni Emirat Arab, mengharapkan “banyak pelukan” selama kunjungannya ke keluarganya di Madrid. Tapi itu tidak bisa.

Istrinya, Ratu Sofiadinyatakan positif Covid-19 beberapa jam setelah kembali ke negaranya dari Amerika Serikat dan sebelum kunjungan yang diharapkan dari suaminya, Raja Juan Carlos, ke istana Madrid, setelah dua tahun berpisah.

Itu raja emeritus kembali Senin ini ke istana La Zarzueladi mana dia bertemu kembali dengan keluarganya untuk pertama kalinya sejak dia meninggalkan negara itu pada Agustus 2020 dan menetap di Abu Dhabi, ibu kota Uni Emirat Arab.

Selama 21 bulan terakhir, mantan raja tidak memiliki kontak dengan keluarganya juga tidak melihat Felipe VI atau istrinya Sofia lagi. Pasangan yang memerintah di Spanyol dari 1975 hingga 2014, itu merayakan ulang tahun pernikahan ke-60 pada 14 Mei, dipisahkan oleh jarak 6.000 kilometer.

Meskipun Ratu Sofía, 83 tahun dan ibu dari Felipe VI, menghadiri makan siang Bourbon, yang menyatukan anak-anak, cucu dan kerabat lainnya, dia tetap terisolasi dari peserta lainnya untuk mencegah penularan.

“Doña Sofia belum dapat berbagi makan siang setelah dinyatakan positif Covid sekembalinya dari Miamimeskipun dia tetap bersama anggota keluarga lainnya di ruang makan siang yang dilengkapi dengan masker wajib dan langkah-langkah ventilasi yang sesuai, “jelas rumah kerajaan.

Raja Juan Carlos 20220523
Meskipun Ratu Sofía, 83, menghadiri makan siang Bourbon, yang menyatukan anak-anak, cucu, dan kerabat lainnya, dia tetap diisolasi dari peserta lainnya untuk mencegah penularan.

Kunjungan 11 jam dan kembali ke Abu Dhabi: “Dari sini saya tidak repot”

Juan Carlos menghabiskan 11 jam di istana yang merupakan rumahnya sejak awal 1960-andan pada hari Minggu dia mengatakan bahwa dia bersemangat untuk reuni dan berharap untuk menerima “banyak pelukan”.

  Apa itu 'bom kotor', dan kerusakan apa yang bisa ditimbulkannya? | Dunia | DW

Selama waktu itu, mantan raja berusia 84 tahun dan penggantinya, Felipe VI, mengulas “peristiwa yang berbeda dan konsekuensinya dalam masyarakat Spanyol” selama dua tahun terakhir, kata istana.

Raja dan ayahnya “telah melakukan percakapan panjang tentang masalah keluarga serta tentang berbagai peristiwa dan konsekuensinya dalam masyarakat Spanyol” sejak Don Juan Carlos meninggalkan Spanyol, kata juru bicara kerajaan.

Juan Carlos I kembali ke Spanyol: reuni keluarga setelah 2 tahun pengasingan dalam bayang-bayang korupsi

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya, mantan raja itu naik pesawat pribadi yang membawanya kembali ke kesunyian tempat tinggalnya yang “permanen dan stabil” di Abu Dhabi.di mana dia tinggal sebagai tamu dari penguasa UEA, Emir Mohammed bin Zayed al Nahayan.

Jurnalis Prancis Laurence Debray, penulis buku ‘rajaku yang jatuh‘ (Rajaku yang jatuh), berdasarkan percakapannya dengan raja emeritus, kemudian dikatakan bahwa ada orang yang “bahagia” bahwa mantan raja tinggal jauh dari Spanyol karena dari sana dia adalah sosok yang kurang nyaman untuk putranya. “Dari sini aku tidak mengganggu Mahkota,” kata raja kepadanya.

Dalam percakapan lain dengan Debray, yang terjadi setelah kematian Pangeran Philip dari Inggris, Don Juan Carlos berkomentar tentang betapa “emosional dan elegan” pemakaman itu. “Pemakaman ayah saya juga sangat menyenangkan,” dia mengakui kepada wartawan. “Sekarang aku harus memikirkan milikku,” pikirnya.

Raja Juan Carlos 20220523
Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya, mantan raja itu naik pesawat pribadi yang membawanya kembali ke kesunyian tempat tinggalnya yang “permanen dan stabil” di Abu Dhabi.

Kunjungan Juan Carlos membagi kelas politik: dia meninggalkan Spanyol tanpa penjelasan

Tidak ada yang tahu apakah keluarga kerajaan dapat menyelesaikan masalah selama jam-jam pertemuan mereka, tetapi kunjungan raja emeritus, yang dikepung oleh tuduhan pencucian uang dan korupsi yang serius, membuka kembali debat politik seputar monarki di dalam dan di luar koalisi pemerintahan.

  Pemerintah bersemangat tentang pintu masuk baru untuk dolar

“Saya pikir dia telah kehilangan kesempatan untuk memberikan tanggapan yang diharapkan orang Spanyol dan demokrasi yang layak,” keluh juru bicara pemerintah, Isabel Rodríguez, yang seharusnya Juan Carlos I memanfaatkan kunjungan ini untuk “memberi pertanggungjawaban” dari “tindakan ” yang diperiksa oleh Hakim.

Wakil presiden ketiga, Yolanda Díaz, mengeluh kepada pers dengan mengatakan bahwa “semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk memberikan penjelasan” semakin banyak kerusakan yang terjadi pada monarki dan “semakin tidak dapat dimengerti bagi warga negara”.

Pangeran Monako akan membayar US $ 13 juta kepada istrinya Charlene agar dia tidak meninggalkan istana

Jauh lebih keras adalah Menteri Konsumsi Alberto Garzón (kiri), yang menggambarkan mantan raja sebagai “penjahat terakreditasi.” “Raja emeritus seharusnya hanya kembali ke Spanyol untuk bertanggung jawab pada keadilan”,…

Sumber