Hubungan langka antara lupus eritematosus dan eosinofilia dilaporkan

Dalam riwayatnya, pasien tidak menunjukkan penyakit penyerta dan tidak ada riwayat konsumsi obat apapun.

Lesi kulit multipel dengan hipopigmentasi sentral dan hiperpigmentasi perilesional. Foto: Laporan Kasus.

Itu eosinofilia Ini terjadi ketika tingkat eosinofil lebih tinggi dari normal dan merupakan jenis sel darah putih yang melawan penyakit. Meskipun kondisi ini sering terlihat pada pasien reumatologi, kondisi ini dapat terlihat pada penyakit lain seperti granulomatosis eosinofilik dengan poliangiitis.EGPA) dan, lebih jarang, pada dermatomiositis, artritis reumatoid berat, sklerosis sistemik progresif, dan sindrom Sjogrenjarang dijelaskan pada pasien dengan lupus eritematosus sistemik, menurut literatur.

Namun, literatur ilmiah baru-baru ini melaporkan kasus seorang pria berusia 17 tahun yang mengalami cedera kaki multipel selama 7 bulan.

Menurut laporan itu, mereka mulai sebagai lesi berisi cairan tanpa rasa sakit yang kemudian mengeluarkan nanah dan sembuh secara spontan. Juga sebelum rawat inap ini sabar laporan menunjukkan bahwa ia mengalami 10 sampai 14 episode tinja berlendir yang tidak berhubungan dengan demam, sakit perut, dan muntah.

citra tubuh

Gangren kering pada jari kedua kaki kiri. Foto: Laporan Kasus.

Selanjutnya, laki-laki mengalami nyeri akut dan gangren kering di ujung jari kedua kaki kiri yang melibatkan bagian tengah phalanx. Dia juga mengeluh bengkak ekstremitas bawah dan wajah. Juga punya sebuah tos produktif dengan hemoptisis tidak ada nyeri dada atau sesak nafas. Dia juga mengeluh kelelahan, anoreksia dan penurunan berat badan yang signifikan.

A biopsi lobus bawah kiri mengungkapkan jaringan nekrotik. Hitung darah lengkap menunjukkan anemia dan eosinofilia, dan pasien juga menunjukkan peningkatan penanda inflamasi. Pemeriksaan darah tepi menunjukkan peningkatan. Antibodi antinuklear (ANA) dinyatakan positif dengan pola homogen, namun Imunoblot ANA negatif.

  Seorang wanita yang mempraktikkan pengobatan secara ilegal dijatuhi hukuman tiga tahun penjara

Computed tomography dengan kontras (CECT) angiografi dada dan paru mengungkapkan beberapa lesi kavitas dinding perantara di lobus bawah bilateral.

Dia mulai dengan prednisolon oral dosis tinggi, mikofenolat mofetil, hidroksiklorokuin, dan antikoagulasi. Satu minggu setelah inisiasi terapi imunosupresif, hitung darahnya menunjukkan penurunan jumlah eosinofil sebesar 13%. Tiga bulan kemudian, pada tindak lanjut, pasien bebas gejala, kata laporan itu.

Kasus ini menunjukkan presentasi SLE atipikal dengan eosinofilia. SLE harus dipertahankan saat diagnosis diferensial pasien persisten dengan eosinofilia yang tidak dapat dijelaskan. Menjadi entitas yang langka, diagnosis SLE ini dengan eosinofilia sebagai titik utamanya bisa sulit, tetapi setelah didiagnosis, kondisi ini merespons kortikosteroid dosis tinggi dan terapi imunomodulator, para penulis menyimpulkan.

Akses kasing di sini.

Sumber