Ukraina menghukum tentara Rusia pertama | Pengadilan kyiv mendakwanya dengan kejahatan perang.

Ukraina dikutuk pada hari Senin hukuman penjara seumur hidup ke yang pertama tentara rusia untuk kejahatan perang, dalam pemberitahuan kepada Rusia, yang tanpa henti menyerang Donbassdi mana pasukannya telah membuat sedikit kemajuan dalam upaya mereka untuk menelan Severodonetsk, pusat administrasi wilayah Lugansk.

Vadim Shishimarin21, telah mengaku bersalah atas kematian seorang warga sipil tak bersenjata di atas sepeda yang sedang berbicara di telepon pada 28 Februari di Chupakhivka, di wilayah Sumy di timur laut Ukraina.

Pengadilan Distrik Solomyansky di kyiv mengaku bersalah menurut pasal 438 KUHP Ukraina, tentang penganiayaan atau kematian tawanan perang atau warga sipil.

Juga dianggap bahwa tentara tersebut telah melakukan pembunuhan berencana dan menerapkan hukuman maksimum yang diberikan untuk tuduhan ini.

Pengacara telah meminta pembebasan dan menuduh serangkaian keadaan yang meringankan. Dia meyakinkan bahwa kliennya telah bertindak sesuai dengan perintah, meskipun dia mengakui bahwa ini menyiratkan melakukan “kejahatan.”

Menurut keterangannya tentang apa yang terjadi, tentara itu menembak seorang warga sipil setelah menerima perintah untuk melakukannya dan di bawah ancaman dari seorang perwira atasan.

Penuntut, pada bagiannya, berargumen bahwa tentara itu bertindak dengan kesadaran penuh atas tindakannya.

Kremlin meyakinkan bahwa mereka akan mencari opsi untuk membantu prajurit itutapi mengakui bahwa dia tidak bisa berbuat banyak “di tempat”, di Ukraina.

Menurut PBB, sejauh ini hampir 4.000 warga sipil tewas dalam perang Rusia di Ukraina, yang Selasa ini akan berumur tiga bulan.

Di wilayah Kharkov saja, di Ukraina timur dan di mana pasukan Ukraina mengklaim telah membebaskan 24 kota, layanan darurat telah menemukan 63 mayat, menurut badan Ukrinform, yang menambahkan bahwa sekitar 500 bangunan tidak dapat lagi dibangun kembali.

  Lari Lari: keuangan kelas berat keluar untuk bermain kuat di pasar real estat dan topik yang membara di negara-negara

Selain itu, serangan Rusia pekan lalu di kota Desna di wilayah utara Chernigov merenggut 87 nyawa, menurut Presiden Ukraina Volodimir Zelensky.

taktik bumi hangus

Rusia menggunakan taktik “bumi hangus” hampir di mana-mana, terutama di Severodonetsk dan Bakhmut, seperti yang mereka lakukan di Popasna dan Mariupol, kata juru bicara Kementerian Pertahanan Ukraina Oleksandr Motuzyanyk.

“Mereka hanya menghancurkan wilayah dengan penerbangan dan artileri agar pasukan mereka bisa masuk nanti,” katanya.

“Kami menghadapi situasi yang sulit, karena Angkatan Darat Rusia melakukan segala kemungkinan untuk merebut wilayah Lugansk,” kata gubernur provinsi itu, Serhiy Gaidai.

Secara khusus, Rusia maju ke arah Severodonetsk, pusat administrasi provinsi, di mana sebelum perang ada lebih dari 106.500 warga dan sekarang hanya 10.000, katanya.

Sumber