Kerusakan lingkungan yang ditimbulkan oleh kesejahteraan negara-negara kaya dialihdayakan ke Selatan | planet masa depan

350 kapal transatlantik penuh dengan televisi tua, komputer, telepon seluler, dan microwave. Itulah yang diperkirakan telah dihasilkan dunia sampah elektronik tahun 2019. Sebagian besar perangkat ini mengakhiri masa pakainya di negara-negara kaya dan, kemudian, banyak dari sisa-sisa ini melintasi lautan di atas kapal yang menuju negara berkembang dengan peraturan yang lebih longgar mengenai jenis sampah ini. Di sana, di tempat pembuangan sampah yang besar, limbah ini mempengaruhi kesehatan orang-orang, banyak dari mereka anak-anak, yang bekerja dan tinggal di dekatnya. Tren ini ekspor limbah komputer –sangat sulit untuk diukur karena sifat informal dari praktik tersebut– adalah contoh yang relevan tentang bagaimana negara-negara paling maju mengeksternalisasi konsekuensi negatif dari pola konsumsi mereka sendiri.

Ini adalah salah satu kesimpulan utama dari studi terbaru yang diterbitkan oleh Unicef, the Kartu Laporan Innocenti 17 – Tempat dan Ruang: Lingkungan dan kesejahteraan anak. Diterbitkan Selasa ini, dokumen menyelidiki kesejahteraan anak-anak dan lingkungan yang mereka huni di 39 negara OECD dan Uni Eropa. Secara apriori, penelitian ini difokuskan untuk membandingkan kualitas hidup anak di bawah umur di negara-negara ini dan menghasilkan peringkat internasional, tetapi hal yang paling mencolok yang telah ditemukan adalah, sementara beberapa negara terkaya di dunia menyediakan kondisi kehidupan yang sangat baik bagi warga mereka yang lebih muda, ini juga berarti bahwa mereka menghasilkan dampak lingkungan yang sangat negatif di luar perbatasan mereka; yang pada akhirnya dapat membahayakan kesehatan dan masa depan jutaan anak-anak di belahan dunia Selatan.

Realitas ini menjadi nyata berkat konseptualisasi yang digunakan dalam penelitian ini. Kinerja masing-masing negara dalam hal kesejahteraan yang ditawarkan kepada anak-anak mereka dihitung dari agregat tiga bidang yang masing-masing terdiri dari berbagai variabel. Di satu sisi, dunia anak, yang berfokus pada konsumsi udara, air, dan makanan mereka, serta paparan mereka terhadap kebisingan, dingin, panas, atau zat berbahaya. Kedua, dunia di sekitar anak, yang melihat aspek fisik lingkungan tempat mereka tinggal, mulai dari perumahan hingga risiko lingkungan yang mereka hadapi. Akhirnya, seluruh dunia, yang mengacu pada konteks yang lebih luas di mana hal-hal di atas dipertahankan; dengan demikian, dampak dari kondisi di suatu negara juga dapat dimasukkan secara eksternal.

  Pengobatan tradisional bagian dari sistem kesehatan masyarakat di Guarani People - PAHO/WHO

Sejak bertahun-tahun telah ada pembicaraan dari dampak yang tidak setara terhadap lingkungan di seluruh negara, temuan ini tidak terlalu mengejutkan. Apa yang dilakukannya adalah dengan tegas mengkristalkan hubungan antara kesejahteraan, konsumsi, dan efek lingkungan yang terjadi di bawah fungsi dunia saat ini, urai Anna Gromada, salah satu peneliti Unicef ​​yang memimpin penelitian tersebut. “Segala sesuatu yang menghasilkan kesejahteraan mengandaikan beberapa jenis konsumsi. Membangun rumah yang memiliki pencahayaan yang baik, dinding yang bersih, pemanas dan privasi menyiratkan konsumsi; dan semua ini berkontribusi pada kesejahteraan. Namun, kondisi semacam ini cenderung ada di negara-negara kaya, dan itu berarti bahwa mereka mengkonsumsi pada tingkat yang tidak berkelanjutan dalam jangka panjang.”

Seorang wanita mengumpulkan sampah plastik dari Sungai Buriganga di Dhaka, Bangladesh, pada 16 September 2020.
Seorang wanita mengumpulkan sampah plastik dari Sungai Buriganga di Dhaka, Bangladesh, pada 16 September 2020. MOHAMMAD PONIR HOSSAIN (Reuters)

Untuk memberikan contoh spesifik: sementara Finlandia, Islandia, dan Norwegia menawarkan kondisi kehidupan terbaik untuk anak-anak mereka, dengan perumahan yang sangat baik, akses yang aman ke layanan dasar dan kualitas air dan udara yang sangat baik, mereka termasuk di antara negara-negara yang memiliki barang dan energi paling banyak. dikonsumsi, semakin banyak karbon yang mereka keluarkan – jika dihitung dari konsumsinya – dan yang menghasilkan lebih banyak limbah elektronik per kapita. Di sisi lain, Kolombia atau Meksiko memiliki kinerja terburuk dalam hal kualitas udara, meskipun polusi paling sedikit dalam kaitannya dengan konsumsi penduduk mereka sendiri.

Perbedaan ini terlihat lebih jelas jika hanya melihat kasus limbah elektronik, itulah sebabnya Gromada memutuskan untuk fokus terutama pada fenomena ini. “Di satu sisi memang jenis sampah yang pertumbuhannya paling cepat, tapi tidak seperti jenis sampah lainnya, itu adalah sampah beracun yang mengandung zat berbahaya seperti merkuri atau timbal. Tetapi kami juga menghadapinya dengan cara yang sangat bermasalah, karena menurut data yang tersedia, sebagian besar dibawa ke Selatan secara global”, kata peneliti.

Timbulnya sampah jenis ini telah meningkat 20% dalam lima tahun terakhir dan diperkirakan akan berlipat ganda pada 16 tahun mendatang, menurut data dari Monitor Limbah Elektronik Global 2020. Padahal pengelolaan sampah ini harus…

Sumber