Seorang hakim Bolivia mengirim pemimpin mahasiswa berusia 52 tahun ke penjara selama hampir 33 tahun tanpa lulus

Gambar fasad Universitas Negeri El Alto dengan pita hitam sebagai tanda berkabung, pada 4 Maret 2021 di El Alto (Bolivia).  EFE/Martin Alipaz/File
Gambar fasad Universitas Negeri El Alto dengan pita hitam sebagai tanda berkabung, pada 4 Maret 2021 di El Alto (Bolivia). EFE/Martin Alipaz/File

Seorang hakim mengirim seorang pemimpin mahasiswa berusia 52 tahun yang belum lulus selama hampir 33 tahun dan yang menerima gaji besar dari Negara ke penjara untuk dituntut karena perampasan fungsi sebagai direktur universitas negeri Bolivia.

Max Mendoza akan dikirim ke penahanan preventif selama enam bulan sementara juga diselidiki dan dituntut karena perilaku tidak ekonomis.

Mendoza telah menjadi presiden Konfederasi Universitas Bolivia sejak 2018, posisi mahasiswa tertinggidan sebelumnya ia menjabat posisi lain sejak ia masuk universitas pada awal tahun 1990. Ia tidak pernah lulus dari berbagai karir yang dipelajarinya dan tetap sebagai delegasi mahasiswa sebelum itu. dengan gaji bulanan yang setara dengan lebih dari $3,000sepuluh kali upah minimum.

Mendoza pertama kali belajar administrasi bisnis dan telah belajar hukum selama 25 tahun, meskipun gelar sarjana membutuhkan waktu lima tahun di Bolivia.

Berdasarkan penelusuran Kejaksaan, Mendoza berhasil tetap menjabat dengan alasan pandemi COVID-19 yang memaksa perguruan tinggi memberikan kelas virtual selama dua tahun.

Tidak memenuhi syarat, tidak memiliki gelar sarjana untuk memegang jabatan”, kata hakim yang menyetujui penangkapan, Javier Vargas, Senin. “Mendoza membutuhkan gelar universitas untuk berlatih. Investigasi akan berlanjut” terhadap para pemimpin lainnya, kata jaksa William Alave.

Tampilan luar Universitas Negeri El Alto (UPEA) hari ini, di El Alto (Bolivia).  EFE/ Martin Alipaz
Tampilan luar Universitas Negeri El Alto (UPEA) hari ini, di El Alto (Bolivia). EFE/ Martin Alipaz

Kasus tersebut mendorong Kejaksaan untuk mengusut pengaduan lain terhadap beberapa pimpinan perguruan tinggi yang telah diabadikan jabatannya untuk mendapatkan keuntungan ekonomi dari anggaran yang diberikan Negara kepada perguruan tinggi negeri dan yang dikelola oleh masing-masing perguruan tinggi dengan caranya sendiri karena menurut undang-undang mereka memiliki otonomi. .

  COVID: bagaimana gejalanya berubah dengan varian baru

Pemimpin akan dikirim dalam beberapa jam ke depan ke penjara utama di La Pazkata Alava.

Kasus ini terungkap pada awal bulan setelah kematian empat mahasiswa muda di injak manusia selama pertemuan mahasiswa besar-besaran di kota selatan Potosi. Sebuah granat gas meledak di kerumunan yang diduga diaktifkan oleh para pemimpin yang menghindari mengadakan pemilihan.

Mendoza ditunjuk sebagai salah satu promotor majelis yang berusaha untuk mendukung para pemimpin yang setia.

Otonomi universitas muncul dari perjuangan sosial di Amerika Latin untuk menghindari campur tangan kekuasaan politik. Setiap tahun Negara menghabiskan sekitar 500 juta dolar – setara dengan 1,5% dari Produk Domestik Bruto – di 15 universitas negeri di mana sekitar 700.000 siswa belajar.

Baca terus:

Sumber