Video-video wahana antariksa yang terbang dekat dengan Matahari ini benar-benar mengesankan – Teach Me About Science

Matahari seperti yang belum pernah Anda lihat. (Gambar: ESA).

Pesawat ruang angkasa Solar Orbiter dari Badan Antariksa Eropa dan NASA menunjukkan kepada kita Matahari seperti yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Suar yang kuat, pemandangan kutub surya yang menakjubkan, dan “landak” surya yang aneh adalah beberapa di antara gambar, film, dan data spektakuler yang diperoleh wahana ini selama pendekatan pertamanya ke Matahari.

Pendekatan terdekat Solar Orbiter ke Matahari, yang dikenal sebagai perihelion, terjadi pada 26 Maret. Pesawat ruang angkasa itu datang dalam jarak sekitar 30 juta mil, dalam orbit Merkurius pada sepertiga jarak Matahari dari Bumi. Pada jarak itu suhu mencapai 500 °C, tetapi teknologi canggihnya memungkinkannya tetap aman dan pesawat ruang angkasa berhasil merekam bintang kita dengan detail yang sangat mengesankan.

Seperti yang dijelaskan oleh ESA dalam deskripsi video, gambar-gambar ini diambil oleh Extreme Ultraviolet Imager pada 27 Maret 2022, dan menunjukkan Matahari pada panjang gelombang 17 nanometer. Ini adalah panjang gelombang yang dipancarkan gas pada suhu sekitar satu juta derajat, yang sesuai dengan suhu atmosfer luar Matahari, korona.

Film pertama menunjukkan Matahari penuh, dengan magnet mengalir keluar dari interior Matahari untuk menjebak loop bercahaya gas koronal. Selanjutnya, loop koronal dapat dilihat pada skala yang lebih kecil. Warna pada gambar ini telah ditambahkan secara artifisial karena panjang gelombang asli yang terdeteksi oleh instrumen tidak terlihat oleh mata manusia.

Empat hari setelah pesawat ruang angkasa melewati titik terdekatnya dengan Matahari, pada 30 Maret 2022, Solar Orbiter melihat ke kutub selatan Matahari, seperti terlihat dalam video di bawah ini. Gambar-gambar ini direkam oleh Extreme Ultraviolet Imager (EUI) pada panjang gelombang 17 nanometer.

  Cara membatasi kecepatan unduhan Pembaruan Windows

Dalam deskripsi video, kolaborator ESA menjelaskan bahwa area paling terang dari gambar sebagian besar diciptakan oleh loop magnet yang naik ke atas dari interior matahari. Mereka disebut garis medan magnet tertutup karena partikel sulit melewatinya dan terperangkap, memancarkan radiasi ultraviolet ekstrem yang dirancang khusus untuk direkam oleh EUI.

Di sisi lain, daerah tergelap adalah daerah di mana medan magnet Matahari terbuka, sehingga gas dapat keluar ke luar angkasa, menciptakan angin matahari. Dengan cara yang sama seperti video pertama, warna telah ditambahkan secara artifisial karena panjang gelombang asli yang terdeteksi oleh instrumen Solar Orbiter tidak terlihat oleh mata manusia.

“Gambarnya sangat mengesankan”, mengatakan dalam sebuah pernyataan David Berghmans, dari Royal Observatory of Belgium, dan Principal Investigator (PI) dari instrumen Extreme Ultraviolet Imager (EUI).

Pada tanggal 25 Maret 2022, satu hari sebelum pendekatan terdekat Solar Orbiter ke Matahari, pesawat ruang angkasa mencatat bagaimana semburan matahari menciptakan gangguan besar di atmosfer luar Matahari, korona matahari, menyebabkan peluncuran sejumlah besar gas ke luar angkasa di ejeksi massa koronal.

Berbagi ilmu, berbagi ilmu.

Sumber