Tanda alien″ yang terkenal Wow! bisa datang dari sistem bintang jauh yang berpotensi layak huni | Sains dan Ekologi | DW

Sebuah studi baru yang kontroversial diterbitkan dalam International Journal of Astrobiology, menunjukkan bahwa bintang mirip Matahari yang berpotensi layak huni yang berjarak 1.800 tahun cahaya bisa menjadi sumber misteri “Wow!” ditemukan hampir setengah abad yang lalu.

Sinyal Wow!, urutan data 72 detik dari gelombang radio pita sempit, dideteksi oleh Jerry Ehman menggunakan Teleskop Telinga Besar Universitas Negeri Ohio pada 15 Agustus 1977. Karena sifat sinyal yang tidak biasa, Ehman, yang mendeteksinya, menulis turun “Wah!” di margin cetakan Anda. Ini adalah bagaimana sinyal membingungkan mendapatkan namanya yang telah macet sejak itu.

“Sinyal Wow! dianggap sebagai kandidat sinyal radio terbaik untuk SETI (pencarian kecerdasan luar angkasa) yang kami tangkap dengan teleskop kami,” kata Alberto Caballero, astronom amatir dan penulis studi tersebut, kepada media ilmiah. Ilmu hidup.

Frekuensi di dekat garis hidrogen

Satu-satunya sinyal – tidak ada sinyal lain seperti yang telah terdeteksi sebelum atau sesudahnya – berada pada frekuensi 1420,4056 megahertz, frekuensi yang terkait dengan elemen hidrogen, yang relatif bebas dari kebisingan latar belakang, menjadikannya rentang yang baik untuk dipilih jika kita mencoba untuk berkomunikasi dengan peradaban lain.

“Karena hidrogen adalah unsur paling melimpah di alam semesta, masuk akal untuk berasumsi bahwa peradaban cerdas di galaksi Bima Sakti kita, yang ingin menarik perhatian ke dirinya sendiri, dapat memancarkan sinyal suar pita sempit yang kuat pada frekuensi garis hidrogen netral atau dekat itu,” tulis Ehman dalam sebuah laporan pada peringatan 30 tahun sinyal Wow!, menurut Ilmu hidup.

Sinyal Wow!, misteri yang belum terpecahkan

Puluhan tahun setelah deteksi, para peneliti masih belum tahu persis dari mana sinyal itu berasal atau apa penyebabnya. Sekarang, ini bisa berubah: astronom Alberto Caballero telah menganalisis ribuan bintang di daerah asal sinyal terkenal itu dan telah mengusulkan petunjuk baru untuk memecahkan misteri itu.

  PlayStation VR 2 akan memungkinkan Anda melihat lingkungan tanpa melepasnya dan lebih detail

Mencari melalui data yang dikumpulkan oleh observatorium luar angkasa Gaia Badan Antariksa Eropa – database lebih dari satu miliar bintang – Caballero mempersempit pencariannya untuk bintang-bintang yang dapat menampung sebuah planet ekstrasurya dengan potensi kehidupan hingga sebuah bintang tunggal yang mirip dengan Matahari, yang disebut 2MASS 19281982 -2640123, terletak 1.800 tahun cahaya di konstelasi Sagitarius.

Meskipun jenis pencarian yang dilakukan oleh astronom ini tidak dirancang untuk mengetahui dengan tepat apa itu, misalnya, jika itu dari sumber alami, pekerjaan itu bermaksud untuk mempersempit pencarian jika itu berasal dari peradaban asing, menurut menjelaskan pria dalam sebuah video di halaman YouTube-nya yang populer Saluran Exoplanet, serta dalam artikel Anda.

SETI, atau Search for Extraterrestrial Intelligence, adalah bidang yang telah mendengarkan kemungkinan pesan dari makhluk teknologi dunia lain sejak pertengahan abad ke-20, menurut NASA.

SETI, atau Search for Extraterrestrial Intelligence, adalah bidang yang telah mendengarkan kemungkinan pesan dari makhluk teknologi dunia lain sejak pertengahan abad ke-20, menurut NASA.

Seperti yang diyakinkan Caballero Ilmu Langsung, kemungkinan besar sinyalnya Wow! datang dari semacam peristiwa alam dan bukan dari alien, meskipun ilmuwan tidak kehilangan harapan.

“Meskipun bintang ini terletak terlalu jauh untuk mengirim respons apa pun dalam bentuk transmisi radio atau cahaya, itu bisa menjadi target yang bagus untuk pengamatan mencari planet ekstrasurya di sekitar bintang itu,” tulisnya dalam artikel tersebut.

“Salah satu bintang itu sangat dekat dengan jarak dengan kemungkinan terbesar bahwa ada peradaban luar angkasa,” tambahnya dalam sebuah video. “Bintang ini diperkirakan hanya 5 derajat lebih hangat dari Matahari, dan hampir identik dalam radius dan luminositas. Itu membuat target yang sangat baik untuk mencari planet ekstrasurya yang berpotensi layak huni.”

“Temukan cara untuk mempersempit pencarian”

Sementara seluruh studi tampaknya agak dibuat-buat, ada astronom lain yang mengatakan pengamatan Caballero tidak gila seperti yang terlihat.

  Hard West II, analisis dan opini game untuk PC

“Saya pikir itu layak dilakukan karena kami ingin mengarahkan instrumen kami ke arah hal-hal yang menurut kami menarik,” katanya. Ilmu Langsung Rebecca Charbonneau, sejarawan di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics dan pakar SETI yang tidak terlibat dalam penelitian Caballero.

“Ada miliaran bintang di galaksi, dan kita harus menemukan cara untuk mengecilkannya,” tambahnya.

Namun, Charbonnaeu menganjurkan untuk melangkah lebih jauh dan bertanya-tanya apakah hanya mencari bintang seperti matahari terlalu terbatas. Mengapa tidak melihat sekelompok bintang? dia bertanya-tanya.

Meski banyak yang ingin…

Sumber