Oxfam mengusulkan pajak kepada orang kaya di dunia dan menggunakan Argentina sebagai contoh | Di Forum Davos

organisasi Internasional Oxfam berbicara mendukung penerapan pajak darurat dan juga permanen pada orang kaya. Dana tersebut akan membiayai dukungan bagi orang-orang yang menghadapi percepatan inflasi global sebagai akibat dari kenaikan biaya energi dan makanan. Entitas memberi contoh penghargaan kepada Keberuntungan Besar diterapkan di Argentina.

Argentina tahun lalu mengadopsi pajak kekayaan unik untuk orang terkaya sebagai bagian dari kampanye Covid-19dan sekarang sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan pajak luar biasa atas keuntungan sektor energi, serta kontribusi 20 persen satu kali pada aset luar negeri yang tidak diumumkan untuk secara langsung membiayai pinjaman IMF,” kata laporan itu.

Laporan yang dipresentasikan oleh Oxfam disebut “Menguntungkan dari Rasa Sakit” dan dipresentasikan dalam kerangka KTT Forum Davos, yang mempertemukan hampir 2.500 eksekutif bisnis dan pemimpin dunia di kota Swiss. Pertemuan VIP diadakan untuk pertama kalinya sejak merebaknya pandemi pada tahun 2020.

pajak orang kaya

Teks Oxfam berpendapat bahwa ada “kebutuhan mendesak” untuk menambahkan tiga jenis pajak pada orang kaya. Pertama, seruan untuk memperkenalkan pajak solidaritas satu kali pada rejeki nomplok pandemi miliarder untuk membiayai dukungan bagi orang-orang yang menghadapi kenaikan biaya makanan dan energi dan untuk membiayai pemulihan ekonomi dari pandemi. Menurut laporan itu, “orang super kaya telah menyembunyikan hampir $8 miliar di surga pajak.”

Itu Pemerintah Argentina disajikan hampir sebulan yang lalu idenya menangkap melalui pajak keuntungan tak terduga yang diperoleh dari kenaikan komoditas akibat perang, meskipun belum ada langkah konkrit untuk menjalankan inisiatif.

Kedua, Oxfam mengusulkan “a 90 persen pajak sementara atas kelebihan dan keuntungan tak terduga dari perusahaan besar untuk menangkap keuntungan tak terduga di seluruh industri dan sektor.” Oxfam memperkirakan bahwa pajak semacam itu pada 32 perusahaan akan menghasilkan tambahan pendapatan $104 miliar pada tahun 2020 saja.

  setelah pertempuran hukum mereka memutuskan seorang anak laki-laki berusia 12 tahun

Akhirnya, organisasi meminta untuk memperkenalkan pajak kekayaan permanen untuk mengontrol kekayaan ekstrim dan kekuatan monopoli, serta emisi karbon yang sangat besar dari orang super kaya. “Pajak kekayaan tahunan untuk jutawan mulai dari hanya 2 persen dan 5 persen untuk miliarder dapat menghasilkan $2,52 triliun per tahun, cukup untuk mengangkat 2,3 miliar orang keluar dari kemiskinan, memproduksi vaksin untuk dunia dan menyediakan perawatan kesehatan universal dan perlindungan sosial bagi semua orang yang tinggal di negara berpenghasilan rendah,” kata Oxfam.

Ketidaksamaan

Menurut data Oxfam, jumlah jutawan di dunia tumbuh sebesar 573 orang pada tahun 2020, sehingga kelompok terpilih itu menjadi 2.668. Secara total, mereka memiliki $12,7 triliun, meningkat $3,78 triliun dari sebelum pandemi. Demikian juga, untuk setiap miliarder baru yang diciptakan selama pandemi, hampir satu juta orang dapat didorong ke dalam kemiskinan ekstrem pada tahun 2022.

Organisasi juga memperingatkan bahwa “10 orang terkaya di dunia memiliki kekayaan lebih dari 3,1 miliar orang yang merupakan 40 persen termiskin umat manusia. dan bahwa “kekayaan 20 miliarder terkaya melebihi PDB semua negara Afrika sub-Sahara digabungkan.”

“Seorang pekerja yang berada di 50 persen termiskin di dunia harus bekerja 112 tahun untuk mendapatkan penghasilan yang sama dengan apa yang didapat seseorang dari 1 persen terkaya dalam satu tahun,” dia menghitung.

Sumber