Mengapa invasi Rusia ke Ukraina dapat menciptakan kelaparan global

Perang di Eropa Timur memperburuk krisis pangan global.  Antara Ukraina dan Rusia, mereka menghasilkan 12% dari total biji-bijian yang dikonsumsi secara global.(Foto: Capture)
Perang di Eropa Timur memperburuk krisis pangan global. Antara Ukraina dan Rusia, mereka menghasilkan 12% dari total biji-bijian yang dikonsumsi secara global.(Foto: Capture)

Perang membunuh jauh di luar medan perang. Sebuah bom dapat menghancurkan gudang tanpa menimbulkan korban, tetapi banyak yang bisa mati karena kekurangan biji-bijian yang disimpan di sana. Invasi yang diperintahkan oleh Vladimir Putin mengancam menjadi aib yang jauh lebih besar daripada yang dialami Ukraina. “Perang menghantam sistem pangan global yang dilemahkan oleh covid-19, perubahan iklim, dan krisis energi,” kata majalah The Economist. Ekspor gandum dan biji minyak Ukraina terhenti dan ekspor Rusia berada di jalur yang tepat. Bersama-sama, kedua negara memasok 12% dari kalori yang dikonsumsi planet ini.

Sebelum perang, situasi pangan global sudah mengkhawatirkan. Program Pangan Dunia PBB (WFP) telah memperingatkan bahwa 2022 akan menjadi tahun yang sangat sulit karena seret krisis pandemi dan efek kekeringan. China, produsen gandum terbesar, telah mengumumkan bahwa panen ini mungkin yang terburuk dalam sejarahnya karena hujan yang tertunda. Suhu ekstrem juga melanda India, produsen terbesar kedua di dunia, dengan keras. Hal yang sama berlaku di Tanduk Afrika dan di apa yang disebut “sabuk gandum” Amerika Serikat dan wilayah sereal Prancis.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres memperingatkan minggu ini bahwa bulan-bulan mendatang mengancam “momok kekurangan pangan global yang bisa berlangsung selama bertahun-tahun.” Dan, jelas, korban pertama dari situasi seperti ini adalah yang termiskin. Rumah tangga di negara berkembang menghabiskan 25% anggaran mereka untuk makanan, dan di Afrika sub-Sahara mencapai 40%. Di Mesir, roti menyediakan 30% dari semua kalori untuk penduduk. Menurut studi WFP, ada 250 juta orang yang berada di ambang kelaparan dan 1.600 juta lainnya “beresiko laten untuk mengalami kelaparan”. Jika, seperti yang mungkin, perang berlarut-larut dan pasokan biji-bijian dari Rusia dan Ukraina berlanjut pada tingkat ini, kenaikan inflasi yang mengkhawatirkan yang melanda dunia akan menjadi masalah yang tidak terlalu besar.

Sebuah ladang bunga matahari di daerah Donbass yang dilalui oleh tank pasukan Ukraina.  Produksi pertanian di Ukraina lumpuh.  (LDC)
Sebuah ladang bunga matahari di daerah Donbass yang dilalui oleh tank pasukan Ukraina. Produksi pertanian di Ukraina lumpuh. (LDC)

Dalam konteks ini, perhatian dunia mulai terfokus pada negara dan wilayah yang dapat memasok kekurangan pangan yang sangat besar ini. Dan di sinilah Mercosur muncul. Brasil, Argentina, Paraguay, dan Uruguay adalah negara-negara dengan kapasitas berlebih untuk menggantikan negara-negara yang ditempatkan perang di luar pasar dunia, terutama gandum, jagung, barley, dan minyak bunga matahari. Sebuah kesempatan unik untuk pertumbuhan ekonomi mereka dan menahan peningkatan kemiskinan yang menggema di wilayah tersebut. Tentu saja ini bukan sihir. Sangat sulit untuk terus menghasilkan 50% lebih banyak dari satu panen ke panen lainnya. Amerika Selatan juga dipengaruhi oleh kekeringan dan efek lain dari perubahan iklim. Dan semua negara di kawasan ini memiliki kesulitan politik dan ekonomi internal mereka sendiri. Tetapi masih segar dalam ingatan penduduknya bahwa seratus tahun yang lalu atau sedikit lebih tepat merupakan apa yang sekarang dibutuhkan: menjadi produsen makanan terbesar di dunia.

  Rusia memasukkan Facebook dan Instagram dalam daftar organisasi “teroris dan ekstremis”

Ada insentif untuk negara-negara ini yang juga merupakan sirene alarm bagi mereka dan mereka yang membutuhkan. Harga gandum, yang telah naik 53% sejak awal tahun, naik 6% lagi pada 16 Mei, setelah India mengatakan akan menangguhkan ekspor karena gelombang panas yang ekstrem. Sampai saat itu harapan panen melimpah, pemerintah New Delhi berharap rupiah menguat pada ekspor. Ketika ekspektasi tentang volume panen anjlok, terjadi perubahan haluan politik. “Percepatan ekspor, didorong oleh harga tinggi di luar negeri, menimbulkan kekhawatiran akan kekurangan di dalam negeri dan ini memicu tindakan pemerintah Modi”menjelaskan kumpulan investor Lafinure.

India tidak sendirian. 26 negara lainnya menerapkan pembatasan ketat pada ekspor makanan terdiri dari 15% kalori yang dipasarkan di seluruh dunia. Dalam kebanyakan kasus ini adalah larangan total. Tapi Ukraina dan Rusia merupakan bagian terbesar. Pasokan 28% gandum yang diperdagangkan secara global, 29% jelai, 15% jagung, dan 75% minyak bunga matahari. Diantara…

Sumber